alexametrics

Luruskan Sejarah 1965, Tengku: Memangnya Ibu Mega Mau Buka-bukaan Semuanya?

Siswanto
Luruskan Sejarah 1965, Tengku: Memangnya Ibu Mega Mau Buka-bukaan Semuanya?
Tangkapan layar Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri saat memberikan pengarahan pada pengumuman calon kepala daerah PDIP gelombang IV, yang dilaksanakan secara virtual, di Jakarta, Jumat (28/8/2020). (Antara/Syaiful Hakim)

Tengku berpendapat melalui media sosial bahwa ada bagian tertentu dalam sejarah tahun 1965 yang tidak perlu diungkit-ungkit lagi.

Suara.com - Megawati Soekarnoputri menilai peristiwa tahun 1965 sudah diputarbalikkan dari kisah sebenarnya. Itu sebabnya, putri Bung Karno itu berharap Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengkaji ulang catatan sejarah 1965 dan meluruskannya kembali.

Permintaan Megawati kemudian melejit menjadi topik baru dalam pembahasan politik nasional. Berbagai pihak menanggapi.

Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia Tengku Zulkarnain mengatakan, "Mana ada yang pernah membantah Bung Karno sebagai proklamator RI? Tidak ada... Menyembunyikannya pun tidak ada." 

Tengku berpendapat melalui media sosial bahwa ada bagian tertentu dalam sejarah tahun 1965 yang tidak perlu diungkit-ungkit lagi karena dampaknya "tidak baik."  

Baca Juga: Megawati Minta Mendikbud Nadiem Luruskan Sejarah Tragedi 1965

"Hanya saja ada bagian "kelam" yang memang sebaiknya tidak usah dibuka lagi, tidak baik. Menurut saya begitu. Memangnya Ibu Mega mau buka bukaan semuanya?"

Permintaan Megawati disampaikan dalam Webinar Pembukaan Pameran Daring dan Dialog Sejarah, Museum Kepresidenan RI, Balai Kirti, Selasa (24/11/2020). 

Ketua umum PDI Perjuangan itu menilai ada pemutarbalikan sejarah pada periode 1965 karena politik anti Soekarno atau desoekarnoisasi yang dibangun oleh Presiden Soeharto selama 32 tahun rezim Orde Baru.

"Saya bicara kepada Pak Nadiem, karena beliau menteri pendidikan dan kebudayaan. Ya harus bagaimana ya? Apakah hal ini tidak boleh diajarkan? Apakah sejarah bangsa kita harus terputus?" kata Megawati .

"Dari abad sekian arkeolog bilang begini-begitu, ada ratu ini, ada raja ini, tapi tahun 65 begitu, menurut saya seperti sejarah itu dipotong, disambung, dan ini dihapus."

Baca Juga: Cerita Megawati Di-lockdown Puan 9 Bulan, Cuma Boleh Bertemu Jokowi

Menurut Megawati, hal ini harus segera diluruskan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sehingga semua sejarah bangsa tercatat secara benar.

"Permintaan saya itu, tidakkah bisa diluruskan kembali (sejarah tentang) seorang yang bisa memerdekakan bangsa ini?" kata dia.

Megawati menyarankan Nadiem untuk memasukkan buku-buku Soekarno dalam kurikulum pendidikan Indonesia.

"Alangkah sayangnya, dari pikiran-pikiran yang telah diserah oleh seorang Bung Karno, yang seharusnya kalau menurut saya Pak Nadiem, itu harus jadi salah satu kurikulum," kata Megawati.

Komentar