alexametrics

Pantau Dapur Umum Korban Banjir Jember, Mensos Risma Pegang Centong Nasi

Agung Sandy Lesmana | Ria Rizki Nirmala Sari
Pantau Dapur Umum Korban Banjir Jember, Mensos Risma Pegang Centong Nasi
Mensos Tri Rismaharini (kemeja putih) saat membantu menyiapkan nasi bungkus di tempat pengungsian untuk korban banjir di Jember, Jawa Timur. (Keterangan Foto: Dokumentasi Humas Kemensos)

"Dia bikin orang joget-joget juga kan, dia nyanyi-nyanyi gitu. Ayo dong tegakan hukum, tegakan keadilan seadil-adilnya," jelasnya.

Suara.com - Menteri Sosial Tri Rismaharini meninjau langsung dapur umum untuk korban banjir di Kabupaten Jember, Jawa Timur pada Senin (18/1/2021). Banjir tersebut berdampak luas hingga tujuh kecamatan. 

Dengan mengenakan pakaian putih dan kerudung hitam, Risma menyaksikan bagaimana dapur umum yang terletak  Kantor Wonoasri Jember itu beraktivitas. Ia terlihat memperhatikan petugas yang tengah memasak. 

Sambil berjalan, Risma memperhatikan kondisi dapur umum tersebut yang tengah sibuk menyiapkan makanan bagi para korban terdampak banjir. 

Berdasarkan foto yang diterima Humas Kemensos, Risma terlihat memegang centong nasi untuk membantu menyiapkan nasi bungkus ke korban bencana. 

Baca Juga: Mensos Risma Kasih KTP ke Gelandangan, Kritik Rocky Gerung Pedas

Selain itu, ia juga mengamati stok bantuan logistik yang tersedia. Seperti selimut, obat-obatan, kebutuhan sandang serta perlengkapan lainnya. 

Mensos Tri Rismaharini (kemeja putih) saat turun langsug di tempat pengungsian korban banjir di Jember, Jawa Timur. (Keterangan Foto: Dokumentasi Humas Kemensos)
Mensos Tri Rismaharini (kemeja putih) saat turun langsug di tempat pengungsian korban banjir di Jember, Jawa Timur. (Keterangan Foto: Dokumentasi Humas Kemensos)

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Jember Heru Widagdo di Jember mengatakan, bencana banjir semakin meluas hingga tujuh kecamatan pada Kamis (14/1) malam. Personelnya telah melakukan proses evakuasi kepada warga.

"Korban yang terdampak banjir hingga satu meter dievakuasi ke lokasi yang aman seperti balai desa, musala dan masjid," katanya, seperti dikutip dari Antara, Jumat (15/1/2021).

Ia mencatat, ada 81 warga Dusun Kraton, Desa Wonoasri telah dievakuasi menggunakan perahu karet ke Balai Desa Wonoasri. Balai desa dijakdikan posko pengungsian sementara, meski juga sempat terendam banjir.

"Dari total 81 jiwa yang mengungsi, terdapat 25 orang lanjut usia (lansia) dan tiga anak-anak di bawah lima tahun (balita)," urainya.

Baca Juga: Pengungsi Banjir di Jember Mulai Diserang Penyakit Gatal-Gatal

Kemudian juga mengevakuasi warga terdampak banjir di Desa Sidodadi, Kecamatan Tempurejo ke musala dan masjid yang lokasinya aman dari genangan banjir.

"Ada sebanyak 20 orang yang mengungsi di Musala Baitul Sholihin dan enam orang yang mengungsi di Masjid Alhuda Desa Sidodadi, sedangkan di Desa Andongsari, Kecamatan Ambulu ada dua orang yang mengungsi di Musala Alhuda," katanya.

Bencana banjir terburuk di wilayahnya ini, diyakini akibat hujan dengan intensitas tinggi. Kemudian menyebabkan debit Sungai Gladak Putih meningkat dan mengakibatkan jebolnya tanggul sepanjang 15 meter di Dusun Kraton. Ditambah tiga titik tanggul di Sungai Curahnongko jebol juga.

"Jebolnya sejumlah tanggul dan hujan deras menyebabkan air di sungai meluap dan menggenangi permukiman warga dengan ketinggian 60 centimeter hingga 2 meter di Kecamatan Ambulu dan Tempurejo," ujarnya.

Mensos Tri Rismaharini (kemeja putih) saat turun langsug di tempat pengungsian korban banjir di Jember, Jawa Timur. (Keterangan Foto: Dokumentasi Humas Kemensos)
Mensos Tri Rismaharini (kemeja putih) saat turun langsug di tempat pengungsian korban banjir di Jember, Jawa Timur. (Keterangan Foto: Dokumentasi Humas Kemensos)

Sejumlah fasilitas umum dilaporkan terdampak banjir. Ia merinci, ada Madrasah Ibtidaiyah (MI) Nurussalam, MI Negeri 3 Wonoasri, SDN 1 Wonoasri, SDN 2 Wonoasri, SMP PGRI 1 Wonoasri, Kantor Desa Wonoasri, SMPN 4 Tempurejo, SDN Curahnongko 8 terendam banjir.

"Untuk itu, rekomendasinya dibutuhkan segera logisitik untuk para pengungsi, kebutuhan tikar atau kasur di posko pengungsian, dan segera dibangun dapur umum di Dusun Kraton, Desa Wonoasri," katanya.

Banjir Kabupaten Jember meluas hingga tujuh kecamatan yakni Kecamatan Bangsalsari, Tanggul, Gumukmas, Puger, Ambulu, Tempurejo, dan Jenggawah. BPBD mengklaim belum ada laporan korban jiwa akibat bencana ini.

Komentar