alexametrics

Akun Facebook Jokowi Diserang Netizen Malaysia, Komisi I: Salah Alamat!

Dwi Bowo Raharjo | Bagaskara Isdiansyah
Akun Facebook Jokowi Diserang Netizen Malaysia, Komisi I: Salah Alamat!
Unggahan Facebook akun Jokowi diserbu warganet Malaysia (Facebook).

Seharusnya nada protes tersebut disampaikan melalui forum internal yang lebih resmi.

Suara.com - Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Golkar, Dave Laksono, turut memberikan tanggapan soal fenomena netizen Malaysia yang membanjiri kolom komentar unggahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait pertemuan dengan Perdana Menteri (PM) Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin. Menurutnya, perlakuan netizen Malaysia salah alamat.

"Ya jelas lah salah alamat. Kan urusan dalam negeri," kata Dave saat dihubungi Suara.com, Sabtu (6/2/2021).

Dave mengatakan, seharusnya nada protes tersebut disampaikan melalui forum internal yang lebih resmi. Ia menyarankan pihak Indonesia tak perlu ambil pusing untuk ikut campur.

"Kita tidak perlu mencampuri hal tersebut. Tapi kan yang resmi menjabat sebagai kepala pemerintahan Malaysia kan Tan Sri, jadi dia lah yang kita akui," tuturnya.

Baca Juga: Facebook Jokowi Diserbu Warganet Malaysia: Pak Joko, Ambil Saja PM Yassin

Sebelumnya pertemuan antara PM Malaysia Yassin - Presiden Jokowi itu sejatinya membahas berbagai hal, termasuk isu kudeta serta kembalinya junta militer di Myanmar.

Potret pertemuan kedua petinggi negara itu salah satunya diunggah langsung oleh akun resmi Facebook Presiden Jokowi, Sabtu (6/2/2021).

Foto yang diunggah mengabadikan momen Presiden Jokowi mengenakan setelas jas bewarna biru. Sementara Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin yang memakai jas hitam, berdiri di sampingnya. Keduanya tampak berjalan menuju salah satu ruangan di Istana Merdeka.

"Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin berkunjung ke Indonesia hari ini. Dan sebagai negara serumpun yang bertetangga dekat, saya meyambut baik kedatangan PM Muhyiddin. Apalagi Malaysia salah satu mitra penting Indonesia di bidang perdagangan, investasi, pariwisata, dan sosial budaya," tulis akun Jokowi seperti dikutip Suara.com.

Jokowi menyebut pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin membahas berbagai hal baik isu bilateral seperti perlindungan WNI di Malaysia sampai isu kawasan.

Baca Juga: Akun Facebok Jokowi Diserang Netizen Malaysia: Hati-hati Jabatan Direbut

Dalam unggahan terpisah tetapi masih soal pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin, Jokowi mengatakan perkembangan politik di Myanmar tak luput dibahas.

"Kita berharap perbedaan politik yang terjadi di Myanmar dapat diselesaikan sesuai hukum yang berlaku. Seperti kata PM Muhyiddin, "kerusuhan politik di Myanmar dikhawatirkan dapat mempengaruhi perdamaian dan stabilitas di kawasan," ujar Jokowi.

"Kami meminta dua menteri luar negeri untuk berbicara dengan Chair ASEAN dan menjajaki dilakukannya pertemuan khusus menteri luar negeri ASEAN mengenai perkembangan Myanmar," lanjutnya.

Kedua unggahan Presiden Jokowi diserbu oleh berbagai komentar. Di antaranya dari warganet yang diduga berasal dari Malaysia.

Warganet negeri jiran tersebut bukan terfokus pada materi yang disampaikan Jokowi. Mereka malah ramai menyerbu dan mengkritik Perdana Menteri Yassin.

Menurut warganet negeri tetangga itu, PM Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin tidak bisa bekerja secara baik.

Komentar