alexametrics

Lereng Gunung Argopuro Diguyur Hujan, Rumah Bupati Jember Kebanjiran

Chandra Iswinarno
Lereng Gunung Argopuro Diguyur Hujan, Rumah Bupati Jember Kebanjiran
Banjir yang terjadi di Jember pada Jumat (26/2/2021) sejak sore hingga malam juga merendam rumah Bupati Jember Hendy Siswanto. [Beritajatim.com]

Hujan yang terjadi pada Jumat (26/2/2021) pada sore sekitar pukul 15.30 WIB membuat ratusan rumah di Kabupaten Jember kebanjiran.

Suara.com - Hujan yang terjadi pada Jumat (26/2/2021) pada sore sekitar pukul 15.30 WIB membuat ratusan rumah di Kabupaten Jember kebanjiran. Satu dari ratusan rumah yang kebanjiran tersebut merupakan kediaman Bupati Jember yang baru dilantik, Hendy Siswanto.

Curah hujan yang cukup tinggi di lereng Gunung Argopuro mengakibatkan air di sungai yang melewati tiga kecamatan, yakni Kecamatan Patrang, Bangsalsari, dan Rambipuji meluap.

Berdasrkan data sementara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jember tercatat ada 143 rumah dan empat fasilitas rumah ibadah terendam banjir.

Selai itu, satu unit rumah rusak ringan dan satu unit lainnya rusak sedang. Kemudian, satu jembatan di Desa Klungkung, Kecamatan Sukorambi rusak berat.

Baca Juga: Banjir Merendam Ratusan Pemukiman Warga di Kota Probolinggo

Sedangkan, ketinggian air di beberapa wilayah cukup beragam, antara 10 centimeter hingga 60 centimeter.

Dilansir dari Beritajatim.com-jaringan Suara.com, berdasarkan data Dinas Sosial Jember tercatat 750 jiwa dari 150 keluarga terdampak banjir.

Dalam rinciannya, disebutkan beberapa titik banjir yang meliputi kawasan Kreongan, Kelurahan Jember Lor, Kecamatan Patrang; Jalan Kasuari, Kelurahan Kedawung, Kecamatan Patrang; Tempean, Desa Rambipuji, Kecamatan Rambipuji; Jalan Sunan Bonang, Talangsari, Kelurahan Jember Kidul, Kecamatan Kaliwates; Kauman RT02/ RW12, Kelurahan Kepatihan, Kecamatan Kaliwates; Klungkung, Kecamatan Sukorambi; dan Desa Sukorejo, Kecamatan Bangsalsari.

Hendy mengemukakan, setidaknya ada dua faktor penyebab banjir di Jember. Penyebabnya yakni sedimen lumpur di dalam sungai dan saluran-saluran air yang tertutup.

“Banyak saluran tertutup di Jember. Sungainya tidak ada air, tapi jalan raya sudah banjir seperti tadi di depan PLN. Itu karena buntu. Kita segera perbaiki,” katanya.

Baca Juga: 143 Rumah di Jember Terendam Banjir, Termasuk Milik Bupati Baru Dilantik

Hendy berharap bisa segera mengesahkan anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) bersama DPRD Jember agar penanganan banjir secepatnya terlaksana.

Komentar