alexametrics

Pendiri NU Hilang, Kemendikbud Tarik Kamus Sejarah Indonesia dari Peredaran

Agung Sandy Lesmana | Stephanus Aranditio
Pendiri NU Hilang, Kemendikbud Tarik Kamus Sejarah Indonesia dari Peredaran
Sampul buku Kamus Sejarah Indonesia Jilid I. [Kemendikbud]

"Sudah diturunkan dari situs (rumahbelajar.id). Memang bentuk pdfnya beredar dan ada yang dinaikkan walau bukunya sendiri belum formal diterbitkan..."

Suara.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menarik buku Kamus Sejarah Indonesia Jilid I yang diprotes oleh Nahdlatul Ulama karena nama pendiri NU, Hadratus Syekh Hasyim Asy'ari hilang dalam buku tersebut.

Buku tersebut juga dipermasalahkan NU karena justru menampilkan tokoh-tokoh komunis seperti Henk Sneevliet, warga Belanda tokoh utama penyebar Marxisme-Leninisme atau Komunisme di Asia, yang juga disebut sebagai mahaguru kaum komunis Indonesia, turut masuk entri kamus di halaman 87.

"Sudah diturunkan dari situs (rumahbelajar.id). Memang bentuk pdfnya beredar dan ada yang dinaikkan walau bukunya sendiri belum formal diterbitkan. Sekarang Kemdikbud sedang memeriksa kembali peredarannya dan segera mengambil tindakan," kata Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid saat dihubungi, Selasa (20/4/2021).

Selain Sneevliet, ada pula profil Darsono atau Raden Darsono Notosudirdjo yang ditemukan pada halaman 51. Ia adalah tokoh Sarekat Islam (SI) yang pernah menjabat sebagai Ketua Partai Komunis Indonesia pada 1920-1925.

Baca Juga: KH Hasyim Asyari Raib dari Kamus Sejarah, NU Protes Menteri Nadiem: Revisi!

Ada pula profil Semaoen ditemukan di halaman 262. Semaoen menjabat Ketua Partai Komunis Indonesia yang semula bernama ISDV. Ia juga dikelan sebagai aktivis komunis dan pimpinan aksi PKI 1926.

Selanjutnya ada profil Dipa Nusantara Aidit atau DN Aidit yang juga pernah menjabat sebagai ketua Partai Komunis Indonesia.

““Melihat isinya, bisa dikatakan para pejabat Kemdikbud saat ini jauh lebih mengenal tokoh-tokoh penjajah Belanda dan Jepang daripada tokoh pejuang yang menjadi imam warga nahdliyin di seluruh nusantara. Ini harus diluruskan," kata Ketua Umum NU Circle, R. Gatot Prio Utomo, Senin (19/4/2021).

Kekecewaan semakin memuncak karena hari-hari ini, warga nahdliyin sedang memperingati hari wafatnya Hadratus Syekh Hasyim Asy'ari yang wafat pada 7 Ramadhan 1366 hijriah.

Baca Juga: Mendikbud Tinjau Vaksinasi Covid-19 untuk Seniman dan Budayawan

Komentar