facebook

Kebijakan Anies, Bikin Lapak Kembang Mbah Anis Tak Lagi Laris Manis

Chandra Iswinarno | Novian Ardiansyah
Kebijakan Anies, Bikin Lapak Kembang Mbah Anis Tak Lagi Laris Manis
Mbah Anis, pedagang kembang di TPU Karet Bivak masih setia menjajakan kembang meski Pemprov DKI Jakarta memberlakukan larangan ziarah pada masa lebaran kali ini. [Suara.com/Novian]

Mbah Anis. penjual kembang di TPU Karet Bivak kini kehilangan pendapatan usai adanya larangan ziarah pada lebaran tahun ini yang diberlakukan Gubernur Anies.

Suara.com - TPU Karet Bivak masih tampak sepi di hari pertama pemberlakuan kebijakan penutupan seluruh taman pemakaman umum (TPU) oleh Pemprov DKI Jakarta mulai 12 Mei - 16 Mei 2021.

Pantauan Suara.com, sejumlah petugas pengamanan bersiaga di posko yang didirikan di depan gerbang. Mereka nerjaga mengawasi setiap masyarakat yang kedapatan ingin ziarah kubur. Selain petugas, spanduk pengumuman penutupan TPU juga terpasang di gerbang masuk TPU Karet Bivak.

Kendati TPU Karet Bivak ditutup, seorang pedagang kembang, Mbah Anis (65) tak pantang asa membuka lapak dagangannya di tengah kebijakan Gubernur Anies melarang ziarah kubur semasa Idul Fitri.

Lapak Anis mudah dicari karena satu-satunya lapak pedagang kembang yang berada di dekat gerbang masuk TPU Karet Bivak di Jalan KH Mas Mansyur.

Baca Juga: TPU Karet Bivak Ditutup, Peziarah: Nyekar Dilarang, Padahal Mau Kirim Doa

Anis sendiri mengaku bukan pedagang musiman. Ia mengaku sudah bertahun-tahun memang berprofesi sebagai pedagang kembang si TPU Karet Bivak.

"Setiap hari dagang," kata Anis ditemui Suara.com di TPU Karet Bivak, Jakarta, Rabu (12/5/2021).

Anis menuturkan, selama pandemi pendapatannya sebagai tukang kembang ikut surut. Meski tidak selalu ramai, tetapi setiap harinya diakui Anis pasti ada saja warga datang berziarah.

Suasana TPU Karet Bivak di masa larangan ziarah yang diberlakukan Pemprov DKI Jakarta. [Suara.com/Novian]
Suasana TPU Karet Bivak di masa larangan ziarah yang diberlakukan Pemprov DKI Jakarta. [Suara.com/Novian]

Semangatnya yang kemarin berkobar, berharap banyak peziarah datang ke TPU untuk membeli kembang saat Lebaran, kini mulai memudar. Sebabnya, tak lain kebijakan penutupan TPU sementara di seluruh DKI Jakarta.

"Sekarang sepi, hari ini baru dua yang beli dapat Rp 20 ribu. Biasanya kalau nggak lagi Corona (pandemi) paling sedikit Rp 50 ribu," ujar Anis.

Baca Juga: Kisah Pilu Penjual Bunga TPU Menteng Pulo Terimbas Aturan Larangan Ziarah

Walau tidak memungkiri dagangannya bakal sepi pembeli dan tidak lagi laris manis seperti lebaran sebelum pandemi, Anis tetap memiliki semangat juang menjemput rezeki. Dirinya mengaku akan membuka lapak pada hari H lebaran, kendati tahu tidak ada peziarah yang akan datang.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar