facebook

Ngeri! Seorang Pria di Meksiko Tiba-tiba Lempar Potongan Kepala Manusia ke TPS

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Ngeri! Seorang Pria di Meksiko Tiba-tiba Lempar Potongan Kepala Manusia ke TPS
Ilustrasi garis polisi. (Shutterstocks)

Insiden mengerikan tersebut terjadi saat Meksiko menggelar pemilihan.

Suara.com - Seorang pria tiba-tiba melemparkan potongan kepala manusia ke sebuah Tempat Pemungutan Suara (TPS) di kota perbatasan Meksiko, Tijuana.

Bukan hanya bagian kepala, menyadur Sky News (7/6/2021) dalam sebuah kantong plastik yang ditemukan di TPS tersebut juga berisi bagian tubuh lain seperti potongan tangan manusia.

Insiden mengerikan tersebut terjadi bertepatan pada saat warga Meksiko memberikan suara dalam pemilihan paruh waktu pada hari Minggu.

Menurut keterangan polisi setempat, pelaku pelemparan kepala tersebut langsung melarikan diri dan belum diketahui motifnya.

Baca Juga: Meksiko Laporkan Kematian Terendah Sejak Pandemi, Brasil Malah Tinggi

Pemilu di Meksiko menjadi salah satu yang paling kejam dalam sejarahnya, dengan 97 politisi tewas dan 935 diserang, menurut konsultan keamanan Etellekt.

Pada hari Sabtu, lima relawan pemilu disergap dan dibunuh di jalanan pedesaan saat mengangkut logistik pemungutan suara.

Sebelumnya, seorang pekerja lembaga pemilihan pemerintah ditembak mati di negara bagian Tlaxcala, dekat Mexico City.

Sebuah granat tidak aktif dilemparkan ke tempat pemungutan suara di Negara Bagian Meksiko dan orang-orang bersenjata mencuri logistik pemilihan dari tempat pemungutan suara di Sinaloa.

Sebagian besar kekerasan disebabkan oleh geng-geng yang mencoba memengaruhi hasil pemilu dan membuka jalan bagi perdagangan narkoba dan kejahatan terorganisir lainnya.

Baca Juga: Sebuah Jalan Layang Kereta di Meksiko Ambruk, 23 Orang Tewas

Lusinan TPS tidak dapat dibuka karena berbagai keadaan, menurut Lorenzo Córdova, presiden National Electoral Institute. Setengah dari TPS tersebut berada di negara bagian selatan Oaxaca.

Semua 500 kursi di majelis rendah kongres federal, 15 gubernur negara bagian, dan ribuan kursi walikota dan dewan kota dipertaruhkan.

Hasilnya akan menentukan apakah partai Morena pimpinan Presiden Andrés Manuel Lopez Obrador mendapat mayoritas legislatif.

Lopez Obrador memenangkan pemilihan 2018 dengan telak dan sejak itu memperluas peran negara di sektor energi, memotong biaya, dan berinvestasi dalam infrastruktur dan bantuan bagi warga miskin.

Tetapi para kritikus mengatakan dia telah mengikis checks and balances institusional dan menargetkan badan-badan otonom.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar