alexametrics

Buka Praktik Black Magic, Dukun Santet Terancam Bui 3 Tahun atau Denda Rp200 Juta

Agung Sandy Lesmana | Novian Ardiansyah
Buka Praktik Black Magic, Dukun Santet Terancam Bui 3 Tahun atau Denda Rp200 Juta
Ilustrasi dukun. [Net]

Pasalnya, praktik seperti itu atau lazim disebut perdukunan bakal menjadi sebuah tindak pidana.

Suara.com - Bagi masyarakat yang kerap mengaku memiliki kekuatan gaib dan menawarkan jasanya untuk meraup keuntungan, harus waspada. Terlebih jika jasa yang ditawarkan bisa mengakibatkan kematian bagi orang lain.

Pasalnya, praktik seperti itu atau lazim disebut perdukunan bakal menjadi sebuah tindak pidana. Mengingat aturan mengenai pendukunan dimuat dalam draf terbaru RKUHP Paragraf 2 tentang Penawaran untuk Melakukan Tindak Pidana.

Disebutkan dalam Pasal 252 ayat 1 bahwa setiap orang yang menyatakan dirinya mempunyai kekuatan gaib, memberitahukan, memberikan harapan, menawarkan, atau memberikan bantuan jasa kepada orang lain bahwa karena perbuatannya dapat menimbulkan penyakit, kematian, atau penderitaan mental atau fisik seseorang dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau pidana denda paling banyak kategori IV.

Adapun Pasal 252 ayat 2 disebutkan jika setiap orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) melakukan perbuatan tersebut untuk mencari keuntungan atau menjadikan sebagai mata pencaharian atau kebiasaan, pidananya dapat ditambah dengan 1/3 (satu per tiga).

Baca Juga: Viral Video Dukun Serang Israel Pakai Rudal Gaib, Publik Cium Kejanggalan

Sementara itu dalam draf penjelasan tentang RKUHP diketahui ketentuan sebagaimana Pasal 252 ayat 1 dimaksudkan untuk mengatasi keresahan masyarakat yang ditimbulkan oleh praktik ilmu hitam (black magic), yang secara hukum menimbulkan kesulitan dalam pembuktiannya. Ketentuan ini dimaksudkan juga untuk mencegah secara dini dan mengakhiri praktik main hakim sendiri yang dilakukan oleh warga masyarakat terhadap seseorang yang dituduh sebagai dukun teluh (santet).

Sedangkan merujuk Pasal 79, denda kategori IV yang ditetapkan dalam Pasal 252 ayat 1 adalah sebesar Rp200.000.000 (dua ratus juta rupiah).

Komentar