facebook

Buntut Kerumunan BTS Meal, McDonald's Stasiun Gambir Terancam Denda Rp 50 Juta

Agung Sandy Lesmana | Muhammad Yasir
Buntut Kerumunan BTS Meal, McDonald's Stasiun Gambir Terancam Denda Rp 50 Juta
Antrean panjang di Mcdonalds karena ada kolaborasi antara BTS dan McDonald's. [Nur Rizna Feramerina/Presisi.co]

"Kami ambil langkah tutup aplikasi, kemudian McD ditutup dan cancel pesanan kustomer," katanya.

Suara.com - Pengelola McDonald's Stasiun Gambir, Jakarta Pusat terancam dikenakan sanksi denda sebesar Rp50 juta akibat adanya kerumunan pengunjung yang hendak membeli paket BTS Meal. Sanksi denda itu akan dijatuhkan jika mereka terbukti melanggar aturan protokol kesehatan.

"Apabila melanggar mereka akan dikenakan denda Rp50 juta," kata Kapolsek Metro Gambir AKBP Kade Budiarta kepada wartawan, Rabu (9/6/2021).

Ratusan pengemudi ojek online alias ojol sempat berkerumun di McDonald's Stasiun Gambir. Mereka berbondong-bondong antre membeli paket BTS Meal.

Menindaklanjuti adanya kerumunan tersebut, aparat kepolisian setempat langsung menyegel McDonald's Stasiun Gambir. Penyegelan berlaku selama 1x24 jam.

Baca Juga: Gara-gara Kerumunan BTS Meal, McDonald's Stasiun Gambir Disegel

"Disegel 1x24 jam," ujar Budi.

Budi telah meminta pihak pengelola untuk menutup layanan secara online maupun offline. Sekaligus, meminta meminta pengemudi ojol untuk membatalkan permintaan atau orderan konsumen.

"Kami ambil langkah tutup aplikasi, kemudian McD ditutup dan cancel pesanan kustomer," katanya.

Adapun, Budi mengkalim pihaknya tak bermaksud menghambat atau melarang pihak manapun untuk membuka usahanya. Selagi dengan tetap mengindahkan protokol kesehatan sebagai upaya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. 

"Tolong segala sesuatu dipikirkan bagaimana prokesnya bisa dijalankan. Sehingga yang kami harapkan nantinya pandemi segera berlalu," pungkasnya.

Baca Juga: Berujung Ditawar Ratusan Juta, Viral Penemuan Chicken Nugget Bentuk Among Us

Komentar