alexametrics

Program Pertukaran Mahasiswa, Yang Dari Gorontalo Bisa Kuliah di Bandung

Erick Tanjung | Ummi Hadyah Saleh
Program Pertukaran Mahasiswa, Yang Dari Gorontalo Bisa Kuliah di Bandung
Ilustrasi --Kemendikbud Ristek meluncurkan Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka (Suara.com/Achmad Ali)

Program tersebut memberikan kesempatan mahasiswa untuk kuliah pada perguruan tinggi di kota lain, ujar Nizam.

Suara.com - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi atau Kemendikbud Ristek meluncurkan Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka, Sabtu (12/6/2021).

Dirjen Dikti Kemendikbud Ristek, Nizam mengatakan program tersebut memberikan kesempatan mahasiswa untuk kuliah pada perguruan tinggi di kota lain.

"Melalui program ini, adik-adik yang saat ini mungkin yang berkuliah di Universitas Gorontalo misalnya bisa merasakan belajar di Universitas Pendidikan Indonesia di Bandung," kata Nizam dalam konferensi pers virtual.

Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka akan berlangsung selama satu semester dan akan dihitung mengikuti perkuliahan sebanyak 20 SKS. Nizam menuturkan dalam program tersebut, selain menikmati suasana baru, para peserta juga dapat mengenal kebudayaan daerah lain.

Baca Juga: Kemendikbud Ristek Minta Sekolah Tatap Muka Maksimalkan Belajar di Luar Kelas

"Adik-adik bisa mengikuti pertukaran mahasiswa Merdeka ke Universitas Musamus di Merauke. Adik-adik akan mengenal itu bagaimana kebudayaan masyarakat Merauke, akan tahu hebatnya rumah atau Istana rayap yang tingginya sampai 3 meter lebih dan mengenal serta bersahabat dengan sahabat-sahabat sekalian di Merauke," ucap dia.

"Demikian pula dengan adik-adik yang saat ini mungkin ada di Malikussaleh bisa mengikuti pertukaran mahasiswa ke Unhas di Makassar, akan menikmati Coto Makassar," sambungnya.

Tak hanya itu, Nizam mengatakan, selain mendapatkan SKS di perguruan tinggi mitra, program tersebut memberikan pengayaan yang sangat besar untuk para mahasiswa. Pasalnya di dalam program tersebut, sudah disiapkan dosen-dosen yang berdedikasi untuk membangun soft skill, kompetensi dan membangun semangat kebersamaan Bhinneka Tunggal Ika.

Lebih lanjut, Nizam menyebut pihaknya menyiapkan paket program Pertukaran Mahasiswa Merdeka untuk 2.000 mahasiswa dari Sabang sampai Merauke. Adapun seluruh biaya nantinya akan ditanggung pemerintah.

"Jangan khwatir untuk biaya transportasi dari kota asal ke kota tujuan, akan dibantu oleh pemerintah untuk biaya transportasi dan bantuan biaya hidup selama tinggal di provinsi lain," kata Nizam.

Baca Juga: Kemendikbud Ristek: Klaster Sekolah Kerap Terjadi karena Guru Takut Tunjangan Dipotong

"Syaratnya adik-adik sekalian saat ini kuliah di bangku perguruan tinggi yang resmi dan bersemangat untuk membangun persahabatan Nusantara," katanya.

Komentar