alexametrics

Kasusnya Ditangani Kejati DKI, Dua Karyawan Jaktour Jadi Tersangka Korupsi

Dwi Bowo Raharjo | Fakhri Fuadi Muflih
Kasusnya Ditangani Kejati DKI, Dua Karyawan Jaktour Jadi Tersangka Korupsi
Ilustrasi - korupsi. ANTARA/Shutterstock/am.

Kasus ini merupakan hasil pengembangan pelaku sebelumnya.

Suara.com - Kasus korupsi kembali menjerat jajaran di Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta. Kali ini dua petinggi di Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) terjerat kasus korupsi.

Keduanya adalah General Manager PT Jakarta Tourisindo (Jaktour) berinisial RI dan SY yang menjabat sebagai Chief Accounting Jaktour. Mereka ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi oleh Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati DKI Jakarta Ashari Syam mengatakan kasus yang melibatkan keduanya adalah penyalahgunaan keuangan dari pembayaran jasa perhotelan instansi pemerintah pada Grand Cempaka Resort & Convention.

Kasus ini merupakan hasil pengembangan pelaku sebelumnya yang berinisial IS pada Januari lalu. Hasilnya, dua orang itu sekarang ditetapkan menjadi tersangka.

Baca Juga: Anies: Pasien Isoman Harus Dapat Bantuan Vitamin dan Kebutuhan Pokok

"Dari penyelidikan itu, ditemukan alat bukti yang cukup untuk menetapkan tersangka baru, yaitu RI dan SY," ujar Ashari kepada wartawan, Rabu (28/7/2021).

Ia menyebut para tersangka diduga sudah melakukan tindakan rasuah ini sejak 2014 hingga Juni 2015. Negara pun mengalami kerugian yang tidak sedikit, hingga milyaran rupiah.

"Akibat perbuatan para tersangka menyebabkan timbulnya kerugian keuangan negara sebesar Rp.5.194.790.618," tuturnya .

Kendati demikian, pihak Kejati sampai saat ini tidak melakukan penahanan terhadap RI dan SY. Sebab mereka dinilai mau bekerja sama dengan penyidik.

"Karena kedua tersangka dinilai cukup kooperatif dalam menjalankan proses penyidikan," katanya.

Baca Juga: Dimulai Besok, Anies Bakal Bagikan Bantuan Beras Premium kepada 1 Juta KK

Selain RI dan SY, sebelumnya Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan eks Dirut PD Sarana Jaya Yorry C Pinontoan sebagai tersangka dugaan korupsi.

Komentar