alexametrics

PPKM Diperpanjang, DKI Jakarta Masih Berstatus Level 4

M. Reza Sulaiman | Ria Rizki Nirmala Sari
PPKM Diperpanjang, DKI Jakarta Masih Berstatus Level 4
Suasana sepi di salah satu pusat perbelanjaan pada masa PPKM Level 4 di Jakarta, Senin (26/7/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) khusus Jawa-Bali diperpanjang mulai Selasa (3/8/2021) hingga Senin (9/8/2021).

Suara.com - Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) khusus Jawa-Bali diperpanjang mulai Selasa (3/8/2021) hingga Senin (9/8/2021).

Diketahui saat ini. DKI Jakarta masih menerapkan PPKM Level 4 pada masa perpanjangan terbaru.

Hal itu tertuang dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 27 Tahun 2021 tentang PPKM Level 4, Level 4, dan Level 2 Covid-19 di Wilayah Jawa dan Bali. Inmendagri tersebut diteken Mendagri Tito Karnavian pada Senin (2/8/2021).

Dalam Inmendagri tersebut, dijelaskan kepada Gubernur DKI Jakarta untuk menerapkan PPKM sesuai dengan level yang telah ditentukan. Adapun DKI Jakarta masih menerapkan PPKM Level 4 untuk Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, Kota Administrasi Jakarta Barat, Kota Administrasi Jakarta Timur, Kota Administrasi Jakarta Selatan, Kota Administrasi Jakarta Utara dan Kota Administrasi Jakarta Pusat.

Baca Juga: PPKM Level 4 Diperpanjang, Termasuk Sumatera Utara

Aturan dalam PPKM Level 4 pun sama seperti yang sudah diterapkan sebelumnya. Semisal pelaksanaan kegiatan belajar mengahar yang masih dilakukan secara daring, kegiatan pada sektor non esensial diberlakukan 100 persen bekerja dari rumah atau WFH dan 25 persen maksimal WFO bagi esensial pada sektor pemerintahan khusus bagian pelayanan publik.

Sementara untuk aturan di sektor kritikal juga masih sama seperti penerapan sebelumnya. Di mana kesehatan dan keamanan/ketertiban, stafnya boleh 100 persen bekerja di tempat.

Sedangkan sektor kritikal lainnya juga dapat beroperasi dengan catatan maksimal hanya staf yang berada di kantor. Maksimal 25 persen staf diperkenankan untuk WFO.

Untuk supermarket, pasar rakyat, toko kelontong dan pasar swalayan yang menjual kebutuhan sehari-hari dibatasi jam operasional sampai pukul 20.00 waktu setempat dengan kapasitas pengunjung 50 persen dan untuk apotek dan toko obat dapat buka selama 24 jam.

Pasar rakyat yang menjual barang non kebutuhan sehari-hari dapat beroperasi dengan kapasitas maksimal 50 persen dan jam operasi sampai pukul 15.00 waktu setempat. Lalu, pedagang kaki lima, toko kelontong, agen/outlet voucher, barbershop/pangkas rambut, laundry, pedagang asongan, bengkel kecil, cucian kendaraan, dan lain-lain yang sejenis diizinkan buka dengan protokol kesehatan ketat sampai dengan pukul 20.00 waktu setempat dan pengaturan teknisnya dilakukan oleh Pemerintah Daerah.

Baca Juga: Tambah 1.410 Pasien, Positif Covid-19 di Jakarta Capai 818.764 Kasus

Pelaksanaan kegiatan makan/minum di tempat umum seperti warung makan/warteg, pedagang kaki lima, lapak jajanan dan sejenisnya diijinkan buka dengan protokol kesehatan yang ketat sampai dengan pukul 20.00 waktu setempat dengan maksimal pengunjung makan di tempat 3 orang dan waktu makan maksimal 20 menit. Pengaturan teknis berikutnya diatur oleh Pemerintah Daerah

Komentar