alexametrics

Janji Megawati Setelah Jabat Ketua Dewan Pengarah BRIN: Jadikan Desa Tempat Penelitian

Agung Sandy Lesmana | Bagaskara Isdiansyah
Janji Megawati Setelah Jabat Ketua Dewan Pengarah BRIN: Jadikan Desa Tempat Penelitian
Janji Megawati Setelah Jabat Ketua Dewan Pengarah BRIN: Jadikan Desa Tempat Penelitian. Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. [ANTARA FOTO/Fikri Yusuf]

"Kita harus menjadikan desa sebagai school of life, menjadikan desa sebagai pusat pengembangan peradaban Indonesia..."

Suara.com - Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan (PDIP), Hasto Kristiyanto, mengatakan, dengan dilantiknya ketua umum partainya yakni Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) akan menjadikan desa sebagai tempat penelitian.

"Di bawah kepemimpinan Ibu Megawati sebagai Ketua dewan pengarah BRIN, maka kegiatan riset dan inovasi juga menjadikan desa sebagai tempat dilakukannya berbagai penelitian," kata Hasto saat membuka Webinar Penganggaran Desa Wisata Perancangan Kebijakan Penganggaran Desa Wisata di kantor DPP PDIP, Kamis (21/10/2021).

Menurutnya, dengan demikian BRIN akan memfokuskan seluruh kegiatan penelitian yang mendorong Indonesia bangkit dengan percaya pada kekuatan sendiri dengan pilar penguasaan ilmu pengetahuan.

Selain itu, Hasto menyampaikan, Megawati selaku ketua umum partai sudah memberikan arahan. Arahan tersebut yakni untuk menggelorakan politik turun ke bawah.

Baca Juga: Megawati: Polri Jangan Hanya Mikirin Karir Tapi Lupa Rakyat

"Arahan Ibu Ketua Umum, kita menggelorakan suatu kesejatian dari politik untuk turun ke bawah, membangun desa," tuturnya.

Lebih lanjut, Hasto mengklaim Mega sudah memberikan contoh dengan memulai hal-hal yang sederhana terlihat di depan mata, seperti sanitasi, kebersihan desa, ketersediaan air bersih, hingga kecukupan gizi. Menurutnya, semua pihak harus menjadikan desa sebagai school of life.

"Kita harus menjadikan desa sebagai school of life, menjadikan desa sebagai pusat pengembangan peradaban Indonesia. Indonesia yang begitu berwarna, itu akan terlihat dari seluruh kekayaan yang ada di desa tersebut," tuturnya.

"Maka sekali lagi, politik itu memerlukan imajinasi, dan imajinasi dari PDI Perjuangan itu digerakkan oleh semangat ideologi Pancasila, itu yang dibumikan dalam kehidupan masyarakat desa," tambah Hasto.

Tuai Pro Kontra

Baca Juga: BRIN Bangun Gedung Genomik untuk Riset Sains Kehidupan dan Lingkungan di Cibinong

Dilantiknya Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua Dewan Pengarah BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional) ternyata menimbulkan pro dan kontra di kalangan masyarakat.

Salah satu tanggapan tentang pelantikan tersebut disampaikan oleh tokoh asal Papua bernama Christ Wamea. Ia mengkritik Megawati dan menyoroti gelar akademik yang disematkan pada nama mantan Presiden RI ke-5 tersebut.

Kritikan itu dilayangkan oleh Christ lewat sebuah cuitan yang diunggah di akun Twitter pribadinya @PutraWadapi, Jumat (15/10/2021).

Dalam cuitan tersebut, Christ Wamea menyoroti latar belakang pendidikan Megawati yang ia nilai kurang mumpuni untuk menduduki jabatan sebagai Ketua Dewan Pengarah BRIN.

Christ menyebut Megawati tak pernah lulus S1 dan S2. Selain itu, ia juga membahas gelar Profesor serta Doktor Honoris Causa yang dimiliki Megawati.

"Tidak pernah lulus S1. Tidak pernah lulus S2. Doktor cuma HC. Profesornya cuma penghargaan tapi dipercayakan pimpin Badan Riset dan Inovasi Nasional ( BRIN )," tulis Christ Wamea dalam cuitannya, dikutip suara.com, Jumat (15/10/2021).

Tak berhenti sampai di situ, Christ Wamea juga memberikan kritik pedas terhadap kinerja Megawati saat memimpin BPIP.

"Selama di BPIP hasil kerjanya apa untuk bangsa tiba-tiba sudah nongol pimpin BRIN. Rezim ruwet," lanjutnya. 

Komentar