alexametrics

KSR SMP/MTS Sukses Digelar, Ruangguru Temukan 6 Variabel yang Pengaruhi Performa Siswa

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
KSR SMP/MTS Sukses Digelar, Ruangguru Temukan 6 Variabel yang Pengaruhi Performa Siswa
Media Briefing Ruang Guru. (Restu Fadilah/Suara.com)

Lomba ini melibatkan juri dari kompetisi sains nasional.

Suara.com - RuangGuru, perusahaan teknologi pendidikan terbesar di Asia Tenggara mengumumkan bahwa mereka telah sukses menyelenggarakan Kompetisi Sains RuangGuru (KSR) untuk para siswa-siswi di tingkat SMP/MTS.

Kompetisi yang digelar pada September-Oktober 2021 ini melibatkan juri Kompetisi Sains Nasional dan Tim Olimpiade Nasional untuk 3 bidang mata pelajaran, yakni Matematika, IPA dan IPS.

KSR merupakan sebuah kompetisi sains berskala nasional di Indonesia yang bertujuan sebagai wadah pengasahan minat dan pengukuran potensi untuk mencetak siswa/siswi tangguh dan berprestasi di bidang sains dari seluruh Indonesia sedari dini.

"Harapannya, kompetisi ini juga dapat turut mempersiapkan mereka untuk berlaga di jenjang lebih tinggi seperti The International Junior Science Olympiad (IJSO)," tutur Anggini Setiawan, Head of Corporate Communication Ruangguru dalam Media Briefing secara Online pada Kamis, (28/10/2021).

Baca Juga: Hadapi Ketimpangan Pendidikan Saat Pandemi, Ruangguru Luncurkan Ruangpeduli

KSR SMP/MTs perdana ini berhasil menarik minat 12.010 pelajar SMP/MTs dari 3.448 sekolah di seluruh penjuru Indonesia. Partisipasi para pelajar berhasil memberikan temuan dan wawasan variabel yang mungkin mempengaruhi performa mereka di kompetisi ini, seperti tingkat penetrasi internet, PDRBk (Produk Domestik Regional Bruto per kapita), serta rasio guru dan tingkat kompetensinya.

"Setelah sukses mengadakan KSR untuk jenjang SMA/MA dan SMP/MTs, Ruangguru mengidentifikasi beberapa variabel yang mungkin relevan dengan performa siswa," imbuhnya.

Setidaknya ada enam variabel yang mungkin relevan dengan performa siswa. Pertama, nilai Uji Kompetensi Guru (UKG). Ada korelasi positif antara provinsi dengan UKG di atas rata-rata nasional dengan indeks nilai yang diraih oleh peserta KSR SMP/MTs. Berdasarkan UKG 2015, standar UKG nasional berada di angka 55, dengan rata-rata nasional di angka 53.

"Temuan menarik lainnya adalah adanya anomali positif; beberapa provinsi dengan indeks nilai terbaik, yaitu Sulawesi Tenggara, Sumatra Utara, dan Jambi, memiliki UKG sedikit di bawah standar UKG nasional (51-54). Anomali negatif: Bengkulu, dengan UKG sesuai standar nasional, namun memiliki indeks nilai relatif rendah," imbuhnya.

Kedua, rasio guru terhadap siswa. Rasio guru dibanding siswa kerap dianggap berkontribusi terhadap kualitas pendidikan, namun data KSR tidak menunjukkan hal tersebut. Sebagian besar provinsi dengan rasio guru terhadap siswa yang tinggi, memiliki indeks nilai yang rendah, dengan Jambi sebagai anomali. Beberapa provinsi dengan indeks nilai terendah, memiliki rasio guru terhadap siswa tertinggi, yakni Maluku Utara dan Maluku.

Baca Juga: Mau Dipolisikan usai Tulis Dalang G30S PKI Belum Jelas, Ini Kata Ruangguru

"DI Yogyakarta (DIY) menjadi provinsi dengan rasio guru terhadap siswa terendah, namun berhasil memiliki indeks nilai yang tergolong tinggi. Provinsi dengan indeks nilai tertinggi, yaitu Bali, Kepulauan Riau, Sulawesi Tenggara, dan Sumatra Utara memiliki rasio guru terhadap siswa sebesar 0,03," urainya.

Komentar