facebook

Sejarah Banjir Jakarta Terparah Sepanjang Masa: Ketinggian Air Mencapai 7 Meter!

Chyntia Sami Bhayangkara
Sejarah Banjir Jakarta Terparah Sepanjang Masa: Ketinggian Air Mencapai 7 Meter!
Ilustrasi sejarah banjir jakarta terparah [Antara/Sigid Kurniawan]

Berikut ini adalah sejarah banjir Jakarta terparah dari masa ke masa.

Suara.com - Hujan deras mengguyur DKI Jakarta yang menyebabkan munculnya titik genangan di 19 lokasi pada Selasa, 18 Januari 2022 ini. Rata-rata ketinggian volume air ini 50-60 sentimeter yang menyebabkan sulitnya kendaraan roda dua yang melintas.  Genangan ini membuat kita penasaran dengan sejarah banjir Jakarta terparah sepanjang masa.

Meski demikian, masih banyak kendaraan roda empat yang memaksa untuk melintasi jalan dengan genangan yang tinggi. Namun juga tidak jarang ada beberapa kendaraan yang mengalami mati mesin ketika melintas karena terkena air. Simak berikut sejarah banjir Jakarta terparah.

Rupanya Jakarta tidak pernah lepas dari kepungan genangan banjir. Permasalahan banjir Jakarta ini tercatat telah terjadi bahkan sejak pada masa kerajaan Tarumanegara yang bertahan hingga saat ini. Berikut ini adalah sejarah banjir Jakarta terparah dari masa ke masa. 

1. Banjir Pada masa Kolonial Belanda

Baca Juga: Curah Hujan Tinggi, Pemkot Jakarta Utara Waspada Banjir Rob di 3 Wilayah Ini

Pada awal abad 17 di masa kepemimpinan Gubernur Jenderal VOC Jan Pieterszoon Coen, Jakarta telah mengalami banjir karena luapan Kali Ciliwung saat hujan deras. Pada tahun 1621 merupakan banjir pertama di masa kekuasaan VOC. Pada masa itu, banyak rumah yang hanyut ketika belanda Batavia (sebutan nama kota sebelum Jakarta). Banjir ini terjadi pada tahun 1621, 1654, 1872, 1893, 1909, 1918, dan 1932.

Padahal Belanda telah membangun kanal pada dua tahun sebelum terjadinya banjir. Namun hal ini gagal karena Belanda tidak mengetahui letak geografis Jakarta. 

2. Banjir Jakarta 1979

Pada 19-20 Januari 1979, ada sebanyak 714.861 orang yang mengungsi saat banjir menerjang Jakarta. Ada sekitar 20 orang yang hilang dikarenakan terjangan banjir besar. Bahkan bencana banjir tersebut, Jakarta Selatan tenggelam setinggi 2,5 meter.

3. Banjir Jakarta 1996

Baca Juga: 19 Titik di Jakarta Tergenang Banjir, Janji Wagub DKI Ahmad Riza Patria: Segera Surut

Pada tahun 1996, Jakarta mengalami hujan selama beberapa hari dengan curah hujan yang tinggi yang merendam Jakarta hingga setinggi 7 meter. Akibatnya ada 529 rumah hanyut, 398 rumah rusak, korban mencapai 20 jiwa, dan ada 30.000 orang yang terpaksa harus mengungsi. Kerugian dari banjir tersebut mencapai USD 435 juta.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar