facebook

Israel Usir Warga Palestina dari Sheikh Jarrah, Rumah-rumah Digusur

Liberty Jemadu
Israel Usir Warga Palestina dari Sheikh Jarrah, Rumah-rumah Digusur
Sejumlah polisi Israel berjaga saat alat berat menggusur rumah-rumah warga Palestina di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur, Rabu (19/1/2022). [AFP/Ahmad Gharabli]

Berbeda dari Mei 2021 lalu, tidak ada penentangan keras dari Hamas terkait penggusuran warga Palestina dari Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur.

Suara.com - Polisi Israel telah mengusir warga Palestina dari kediaman mereka di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur pada Rabu (19/1/2022). Sengketa di kawasan ini telah memicu perang 10 hari antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza pada Mei 2021 lalu.

Berbeda dari 2021 lalu, penggusuran ini tidak mendapat penentangan ekstrem dari kelompok Hamas yang secara de facto menguasai jalur Gaza. Kini hanya terjadi beberapa bentrok dan protes dari warga Palestina.

Seorang warga Palestina menunjukkan foto keluarga yang dipungut dari puing-puing rumah warga Palestina yang digusur di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur, Rabu (19/1/2022). Israel pada Rabu pagi menggusur rumah-rumah warga Palestina di Sheikh Jarrah. [AFP/Ahmad Gharabli]
Seorang warga Palestina menunjukkan foto keluarga yang dipungut dari puing-puing rumah warga Palestina yang digusur di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur, Rabu (19/1/2022). Israel pada Rabu pagi menggusur rumah-rumah warga Palestina di Sheikh Jarrah. [AFP/Ahmad Gharabli]

Tidak ada lagi penembakan ratusan roket ke kota-kota Israel seperti pada Mei lalu, beberapa pekan sebelum pemilihan umum yang menyebabkan tersingkirnya Benyamin Netanyahu dari kursi Perdana Menteri Israel yang didudukinya selama 12 tahun.

Penggusuran yang terjadi pada Rabu subuh digelar dua hari setelah beberapa keluarga Palestina di Sheikh Jarrah mengancam akan membakar rumah-rumah mereka, karena tak rela menyerahkannya kepada Israel.

Baca Juga: Keluarga di Sheikh Jarrah Diusir Paksa, Kedubes Palestina Kutuk Israel

Dalam penggusuran tersebut, turut ditangkap beberapa warga Palestina termasuk lima orang yang berasal dari satu keluarg. Saksi mengatakan polisi Israel setidaknya menahan 25 orang dari Sheikh Jarrah dalam penggusuran itu.

Saat sengketa Sheikh Jarrah mengemuka di 2021 lalu, perang antara Israel dan Hamas telah menyebabkan 260 warga Palestina tewas. Sebanyak 66 di antaranya adalah anak-anak dan 40 perempuan. Di Israel, 13 orang tewas akibat gempuran roket Hamas dan ratusan lainnya luka-luka.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar