facebook

Sejarah Isra Miraj, Perjalanan Nabi Muhammad SAW Melewati 7 Lapisan Langit dalam Satu Malam

Chyntia Sami Bhayangkara
Sejarah Isra Miraj, Perjalanan Nabi Muhammad SAW Melewati 7 Lapisan Langit dalam Satu Malam
Ilustrasi sejarah isra miraj (Pixabay)

Isra Miraj berkaitan dengan malam penuh keajaiban yang dialami Nabi Muhammad SAW yang naik ke surga bersama malaikat Jibril. Simak berikut sejarah Isra Miraj

Suara.com - Sejarah Isra Miraj dikenal sebagai keajaiban kedua setelah wahyu Al-Qur'an diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Banyak dari kita hanya tahu kisah dasar Al-Isra 'wal-Mi'raj - bahwa Nabi SAW melakukan perjalanan dari al-Masjid al Haram ke al-Masjid al-Aqsa. 

Bahkan, ada banyak perhentian di sepanjang perjalanan yang luar biasa ini, dan ceritanya penuh dengan keajaiban.  Berikut ringkasan dari sejarah Isra Miraj.

Konteks Isra Miraj

Dikutip dari muslimhands.org.uk, Al-Isra 'wal-Mi'raj terjadi pada saat Nabi SAW menghadapi kesulitan dan rasa sakit yang hebat. Quraisy, yang merupakan anggota suku dan keluarganya sendiri terus-menerus mengejek, mempermalukan dan menindas Nabi SAW dan para pengikutnya.

Baca Juga: Lokasi dan Jadwal Pameran Peninggalan Nabi Muhammad di Sumut

Selain itu, Nabi SAW baru saja menghadapi Tahun Kesedihan ('Aam al-Huzn), di mana ia kehilangan istri tercintanya Khadijah, dan pamannya Abu Thalib, yang merupakan pelindung dan sekutu utamanya.

Selain semua beban ini, ketika Nabi melakukan perjalanan ke Ta'if untuk menyebarkan pesan Islam, orang-orang Ta'if telah menolaknya dengan cara yang paling kejam,  mengirim anak-anak mereka ke jalan-jalan untuk melempari Nabi sampai meninggalkan kota.

Setelah melalui begitu banyak kesedihan dan penderitaan, Nabi Muhammad SAW diberi hadiah yang benar-benar indah dan menghibur. Nabi melakukan perjalanan, tidak hanya ke Tempat Suci dan melalui langit, tetapi akhirnya ke Hadirat Ilahi, sumber dari semua kenyamanan dan harapan. Salah satu pelajaran paling penting dari Isra Miraj. 

Kisah Isra dan Miraj

Untuk melengkapi cerita di atas, dilansir dari zamzam.com, pada Isra - bagian pertama malam Isra, perjalanan Nabi Muhammad (SAW) dimulai ketika ia berada di Masjid Agung di Mekah di mana malaikat Jibril dan malaikat Mikail datang kepadanya dan membawa Buraq (makhluk dalam tradisi Islam yang dikatakan sebagai transportasi bagi nabi-nabi tertentu). 

Baca Juga: Apa yang Dimaksud Isra Miraj, Ini Penjelasan dan Hikmah yang Bisa Dipetik dari Perjalanan Nabi Muhammad SAW

Nabi melakukan perjalanan ke Masjid Al-Aqsa dengan Buraq dalam waktu sedetik. Anas Ibn Malik menceritakan bahwa malaikat Jibril menawarkan Nabi Muhammad SAW segelas susu dan segelas anggur, mengawasi apa yang akan dia pilih. Nabi minum susu yang mengakibatkan lulus tes khusus saat ia memilih minuman yang sehat dan murni baginya daripada yang dilarang.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar