facebook

Kronologi Dugaan Kebocoran Gas PT SMGP di Mandailing Natal, Bukan Kali Pertama?

Ruth Meliana Dwi Indriani
Kronologi Dugaan Kebocoran Gas PT SMGP di Mandailing Natal, Bukan Kali Pertama?
Situasi di sumur PT SMGP pasca kebocoran gas, Minggu (24/4/2022). [Ist]

Kejadian ini bukan yang pertama. Bahkan, pada awal 2021 lalu, kesalahan yang terjadi pada aktivitas PT SMGP sampai menelan korban jiiwa karena dugaan menghirup gas beracun.

Suara.com - Berikut ini kronologi dugaan kebocoran pipa gas milik PT Sorik Marapi Gethermal Power (PT SMGP) di kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara, Minggu (24/4/22). Kebocoran pipa gas itu memaksa puluhan warga dibawa ke rumah sakit karena keracunan.

Dugaan kebocoran pipa gas yang dikelola PT SMGP menjadi pembahasan nasional setelah dikabarkan akun Twitter Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) Nasional. Akun tersebut mengunggah sebuah video tentang semburan lumpur panas setinggi lebih dari 30 meter.

Semburan gas yang disertai bau menyengat itu terjadi di rig pengeboran panas bumi di Desa Sibanggor Julu, Mandailing Natal. Bau menyengat itu membuat warga mual, muntah hingga pingsan.

Dari data JATAM Nasional, ada 21 warga yang dibawa ke RSUD Panyabungan Madina, untuk dilakukan perawatan. PT SMGP pun bertanggung jawab atas penanganan warga yang keracunan tersebut.

Baca Juga: Bupati Madina Minta Pemerintah Pusat Kaji Ulang Keberadaan PT SMGP

Bagaimana sebenarnya kebocoran pipa gas milik PT SMGP di Mandailing Natal ini bisa terjadi? Berikut ini dugaan kronologinya yang dikutip dari berbagai sumber.

6 Maret 2022

Sebelum berbicara mengenai kejadian 24 April 2022, ternyata situasi ini sudah dialami pada 6 Maret 2022 lalu. Kejadiannya sama, yakni puluhan warga menjadi korban keracunan karena diduga menghirup gas Hidrogen Sulfida (H2S) yang bocor.

Tercatat dari data Pemkab Mandailing Natal, ada 57 warga yang dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat perawatan, setelah mengalami gejala mual, muntah hingga pingsan.

Bupati Mandailing Natal, Muhammad Jafar Sukhairi Nasution, turut geram atas kejadian ini. PT SMGP diminta bertanggung jawab atas korban keracunan yang dibawa ke rumah sakit.

Baca Juga: Warga Madina Sumut Keracunan Gas, Ini Respons PT SMGP

25 Januari 2021

Kejadian 6 Maret 2022 ternyata juga bukan kejadian pertama. Pada 25 Januari 2021 lalu, ada lima warga yang tewas diduga akibat keracunan gas. Kelima korban adalah Sutarmi (46), Kaila Zahra (5), Yusniar (3), Dahni dan Syahrani (14).

Sementara puluhan warga lain serta seorang anggota polisi turut dirawat karena diduga menghirup gas dari pipa yang bocor. 

Dari laporan pihak kepolisian, peristiwa nahas itu terjadi ketika pengerjaan pembangunan power plant pembangkit listrik tenaga panas bumi sedang berjalan 80 persen. 

Kran master palep untuk mengalirkan panas bumi (fluida) yang dibuka pekerja bernama Deden Demawan justru mengeluarkan gas beracun. Warga yang coba menutup kran tersebut pada akhirnya pingsan. 

24 April 2022

Dua peristiwa itu sejatinya membuat status PT SMGP menjadi sorotan. Namun, belum sempat dilakukan tindakan tegas, dugaan pipa bocor kembali terjadi pada 24 April 2022, hingga puluhan warga dibawa ke rumah sakit.

Tim Labfor dari Polda Sumatera Utara langsung diterjunkan untuk mengungkap kronologi dari dugaan pipa bocor milik PT SMGP. Dari apa yang diterangkan akun Twitter JATAM Nasional, peristiwa ini terjadi di sekitar Wellpad T milik PT SMGP.

Semburan lumpur dari rig pengeboran panas bumi ini mulai mengalir ke area perawaran warga. Kejadian yang sudah berulang membuat Bupati Mandailing Natal Muhammad Jafar Sukhairi Nasution meminta pemerintah pusat untuk mengkaji ulang keberadaan PT SMGP.

Apalagi kewenangan pencabutan atau penghentian kegiatan PT SMGP ada di pemerintah pusat, bukan di pemerintah daerah. Bupati khawatir kejadian ini membuat warga sekitar lokasi proyek menjadi trauma.

Kontributor : Lukman Hakim

Komentar