facebook

Deretan Aksi Massa Geruduk Kedubes Singapura Bela UAS: Mau Tabrak Gerbang hingga Terjang Hujan

Ruth Meliana Dwi Indriani
Deretan Aksi Massa Geruduk Kedubes Singapura Bela UAS: Mau Tabrak Gerbang hingga Terjang Hujan
Orator aksi bela UAS di atas mobil komando saat serukan ancaman tabrak gerbang Kedubes Singapura. (Suara.com/Arga)

Aksi unjuk rasa massa untuk membela UAS di Kedubes Singapura diwarnai dengan berbagai momen, mulai dari menerjang hujan sampai mau menabrak gerbang pakai mobil.

Massa melakukan aksi bela Ustaz Abdul Somad alias UAS di depan gedung Kedutaan Besar (Kedubes) Singapura di Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (20/15/2022). Aksi itu dilakukan karena pemerintah Singapura menolak UAS masuk ke negara tersebut.

Demo yang dilakukan untuk membela UAS tersebut diikuti oleh puluhan massa dari kelompok yang bernama Pertahanan Ideologi Sarekat Islam (Perisai). Dalam aksi unjuk rasa tersebut, terlihat massa membawa spanduk berupa tuntutan.

Salah satunya bertuliskan “Hentikan Islamophobia” dengan ukuran yang besar. Tidak hanya itu, massa juga menuliskan bahwa pihaknya meminta pemerintah Singapura untuk melakukan permohonan maaf selama 2x24 jam kepada UAS di spanduk tersebut.

Berikut deretan aksi massa yang menggeruduk kedutaan besar Singapura untuk Indonesia membela UAS:

Baca Juga: Aksi Demo 21 Mei, La Nyalla Minta Semua Pihak Antisipasi Provokasi dari Kelompok Ini

1. Ancam akan menabrak gerbang gedung Kedubes Singapura

Para orator yang berada di atas mobil komando milik massa Pertahanan Ideologi Serekat Islam (Perisai) mengancam akan menabrak gerbang gedung Kedutaan Besar Singapura di Jalan H.R. Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan.

Kabarnya, orator yang berada di atas mobil tersebut meminta sopir untuk langsung menepi ke sisi kiri dan menabrak gerbang gedung Kedutaan Besar Singapura. Namun tindakan tersebut tidak dilakukan, mobil yang ditunggangi langsung berhenti di depan gerbang gedung Kedutaan Besar Singapura.

Orator lalu mengungkapkan kekecewaannya kepada pemerintah Singapura yang menolak kedatangan UAS, dan menuntut pemerintah Singapura untuk meminta maaf.

2. Pengamanan aksi

Baca Juga: Aktivis Jaringan Islam Liberal Sindir Massa Bela Ustaz Abdul Somad: Basah-basah Bela Orang yang Mau Jalan-jalan

Aksi tersebut dikawal langsung oleh Polsek Metro Setiabudi. Kabarnya, sebanyak 50 hingga 100 personel dikerahkan untuk melakukan pengamanan aksi unjuk rasa bela UAS tersebut.

3. Bentangkan spanduk hentikan Islamophobia

Aksi massa membentangkan spanduk tuntutan di depan gedung Kedutaan Besar Singapura. Spanduk tersebut mengecam tindakan pemerintah Singapura yang menolak kedatangan UAS di negara mereka.

Tulisan dalam spanduk tersebut bertuliskan “Hentikan Islamophobia” yang ditulis dengan ukuran besar. Dan meminta pemerintah Singapura meminta maaf dalam waktu 2x24 jam.

4. Bertahan di tengah terjangan hujan

Simpatisan Ustadz Abdul Somad tetap bertahan untuk menggelar aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar (Kedubes) Singapura, Jalan Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, meski diterjang hujan deras.

Hujan lebat turun sekitar pukul 15.38 WIB, tetapi terlihat massa tetap menggelar aksi protesnya tersebut dengan keadaan basah kuyub.

Kontributor : Syifa Khoerunnisa

Komentar