facebook

Lupa Baca Saat Malam, Bolehkah Niat Puasa Arafah di Pagi Hari?

Rifan Aditya
Lupa Baca Saat Malam, Bolehkah Niat Puasa Arafah di Pagi Hari?
bolehkah niat puasa Arafah di pagi hari?- Ilustrasi Berdoa, Niat Puasa (Pixabay)

Jika lupa, bolehkah niat puasa Arafah di pagi hari?

Suara.com - Sebelum berpuasa Arafah 9 Dzulhijjah dianjurkan untuk melafalkan niat puasa sunah Arafah pada malam hari. Jika lupa, bolehkah niat puasa Arafah di pagi hari? Berikut penjelasannya yang dirangkum dari NU Online.

Tidak jarang seorang muslim lupa mengucapkan niat puasa di malam hari. Nah, bagaimana aturannya untuk puasa sunnah arafah? Begini jawaban bolehkah niat puasa Arafah di pagi hari.

Sebagai pengingat, kewajiban niat puasa di malam hari hanya berlaku untuk puasa wajib. Sementara untuk puasa sunah, niat boleh dilakukan di siang hari sejauh kita belum makan, minum atau melakukan aktivitas yang membatalkan puasa sejak subuh hingga dhuhur.  

Bolehkah Niat Puasa Arafah di Pagi Hari

Baca Juga: NU Dapat Informasi PBHI Kota Ternate Tetapkan Idul Adha 9 Juli, Berbeda dengan Pemerintah Pusat pada 10 Juli

Bagi orang yang akan melaksanakan puasa sunah Arafah di siang hari, tapi tak sempat melafalkan niat dan berniat puasa di malam hari boleh menyusul baca niat dan berniat sunah puasa Arafah seketika itu juga. 

Nawaitu shauma ghadin ‘an adaa’i sunnati Arafah lillaahi ta‘aalaa.  Artinya: Aku berniat puasa sunnah Arafah esok hari karena Allah SWT.

Nawaitu shauma haadzal yaumi ‘an adaa’i sunnati Arafah lillaahi ta‘aalaa. Artinya: Aku berniat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah SWT.

Keutamaan Puasa Arafah

Puasa Arafah yang jatuh pada 9 Dzulhijjah sebelum Idul Adha 2022 memiliki keutamaan yang begitu besar, sehingga para ulama memasukkannya ke dalam puasa sunah yang sangat dianjurkan (muakkad). 

Baca Juga: 25 Ucapan Selamat Hari Raya Idul Adha 2022 Islami, Siap Dibagikan saat Lebaran Haji

Rasulullah SAW bersabda dalam riwayat Muslim:"Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa dua tahun yang telah lalu dan akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) menghapus dosa setahun yang lalu." (HR Muslim).  

Komentar