Gojek Dukung Kelurahan Entrepreneur Center (KECE) Lahirkan Ribuan Wirausahawan Muda Baru di Sukabumi

Fabiola Febrinastri | Iman Firmansyah
Gojek Dukung Kelurahan Entrepreneur Center (KECE) Lahirkan Ribuan Wirausahawan Muda Baru di Sukabumi
Regional Analytics Head Gojek Central & West Java, Regiasa Gardhika saat memberikan materi di KECE. (Dok: Gojek)

Berpartisipasi di KECE, merupakan salah satu upaya Gojek dalam mendukung Diskumindag untuk melahirkan ribuan UMKM dan Wirausahawan baru di Sukabumi dalam 5 tahun kedepan.

Suara.com - Gojek Sukabumi berpartisipasi dalam program Kelurahan Entrepreneurship Centre (KECE) yang merupakan program inisiasi dari Pemerintah Kota Sukabumi melalui Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Perindustrian dan Perdagangan (Diskumindag).

Program ini memfokuskan pada peningkatan kemampuan UMKM dengan mencari ribuan pelaku usaha kecil atau yang baru mau memulai usaha untuk mendapatkan beragam manfaat.

Sebagai perusahaan karya anak bangsa yang memiliki visi misi untuk memberikan dampak sosial kepada masyarakat seluas-luasnya, Gojek turut berkontribusi dengan memberikan pemaparan terkait “Tips & Trick Berjualan di Platform Online Bersama GoFood” yang dibawakan oleh Regional Analytics Head Gojek Central & West Java, Regiasa Gardhika, pada kamis lalu di SMKN 3 Kota Sukabumi.

”Sejak awal berdiri, mendorong pertumbuhan UMKM adalah DNA Gojek, dan di periode penuh tantangan ini kami terus berupaya mengembangkan solusi yang lengkap, inklusif, dan mudah diterapkan yang membantu UMKM mempertahankan bisnis sekaligus mengembangkan skala usahanya,” ujar Regiasa.

Baca Juga: Sadis! Seorang Anak Tega Menganiya Ibu Kandung Karena Tak Terima Ditegur

“Kami menerapkan prinsip gotong royong dalam membantu UMKM, yakni bekerja sama dengan banyak pihak khususnya pemerintah dan institusi lainnya yang memiliki misi serupa untuk mendorong UMKM naik kelas. Lewat inisiatif inklusif dari hulu ke hilir, harapannya kami bisa mempercepat transformasi UMKM dari bisnis tradisional menjadi usaha digital sehingga UMKM dapat terus berkontribusi positif untuk ekonomi Indonesia,” tambah Regiasa.

Berpartisipasi di KECE, merupakan salah satu upaya Gojek dalam mendukung Diskumindag untuk melahirkan ribuan UMKM dan Wirausahawan baru di Sukabumi dalam 5 tahun kedepan. Bentuk sistem pelatihan yang dilakukan adalah dengan sistem vokasi, dimana materi yang disampaikan dibagi menjadi beberapa bagian.

Pada hari pertama, materi sosialisasi marketing dan mindset wirausaha; hari kedua pelatihan vokasi. Lima keterampilan yang diberikan yakni jurusan tata boga, busana, kecantikan, fotografi dan pertanian berorientasi ekspor.

Kepala Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Perindustrian dan Perdagangan (Diskumindag), Ayi Jamiat mengatakan targetnya dalam lima tahun ada sebanyak 1.500 wirausaha muda baru. Di mana pada tahun 2022 ini ditargetkan ada 700 orang yang bisa dilatih dan jadi wirausahawan baru.

“Harapannya satu lulusan Sukabumi Kece jadi entrepreneur dan bisa membuka lapangan kerja. Intinya bukan hanya jadi pengusaha muda, melainkan mampu menarik tenaga kerja,” ujar Ayi.

Baca Juga: Biadab! Tidak Terima Ditegur, Anak Perempuan di Sukabumi Langsung Pukuli Ibu Kandung Hingga Giginya Copot

Regional Analytics Head Gojek Central & West Java, Regiasa Gardhika. (Dok: Gojek)
Regional Analytics Head Gojek Central & West Java, Regiasa Gardhika. (Dok: Gojek)

Keikutsertaan Gojek dalam program ini semakin menguatkan komitmennya membantu para pengusaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk meningkatkan skala bisnis dan memperluas pasarnya. Dengan pelatihan yang komprehensif, Gojek berupaya menjawab tantangan-tantangan tersebut dengan memberikan kesempatan kepada UMKM untuk berkembang dengan memanfaatkan teknologi.