Siaga Penuh! Panglima TNI Kerahkan Belasan Kapal Perang Dan Pesawat Tempur Ke Bali Untuk Amankan KTT G20

Bangun Santoso
Siaga Penuh! Panglima TNI Kerahkan Belasan Kapal Perang Dan Pesawat Tempur Ke Bali Untuk Amankan KTT G20
Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. [ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/hp]

Tak hanya itu Panglima TNI juga mengerahkan 13 heli dan dua pesawat Hercules ke Bali

Suara.com - Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa mengatakan TNI akan menerjunkan 12 kapal perang (KRI) dan empat pesawat tempur milik TNI Angkatan Udara dalam mengamankan pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada 15-16 November 022.

"Untuk Satgas Laut, TNI AL melibatkan 12 KRI yang ditempatkan di lingkaran Pulau Bali untuk pengamanan termasuk pengamanan atau pendampingan terhadap kapal militer negara-negara partisipan yang mungkin akan dikirim," kata Andika saat jumpa pers secara daring di Jakarta, Kamis (20/10/2022).

Untuk Satgas Udara, TNI AU menyiapkan empat pesawat tempur, yakni dua unit F-16 dan dua unit pesawat Sukhoi, SU-27 dan SU-30.

TNI juga menyiapkan 6 heli angkatan udara, kemudian 5 heli angkatan laut, dan 2 heli angkatan darat.

"Jadi total kira-kira 13 heli," kata mantan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) itu seraya mengatakan TNI AU juga menyiapkan dua pesawat Hercules.

Satu pesawat Hercules digunakan khusus medis karena di "setting" sedemikian rupa, sehingga memiliki fasilitas untuk mengevakuasi pasien yang kondisinya, misalnya, darurat. Dan satu Hercules khusus angkut apabila diperlukan.

"Kami juga menyiapkan satu pesawat Boeing VIP apabila diperlukan sebagai tambahan. Kemudian juga ada pesawat Boeing jumlahnya dua yang fungsinya sebagai pengintai," papar Andika.

Tak hanya itu, kata dia, TNI juga menyiapkan 19 pangkalan udara yang akan digunakan dalam pelaksanaan KTT G20.

"Jadi, gampang nya kalau kita melihat peta Indonesia pangkalan udara yang ada di Sumatera kecuali Aceh, kemudian Jawa, Bali, Lombok, dan Kalimantan (Banjarmasin dan Balikpapan). Itu pangkalan udara totalnya 19 dan satu pelabuhan. Jadi itulah yang kami siapkan," tutur Andika.

Dia mengaku sudah beberapa kali meninjau ke tempat-tempat acara walaupun dalam perkembangannya selalu ada dinamika.

"Tapi yang kami concern adalah bagaimana tiap-tiap venue ini atau hotel-hotel ini kemudian bisa menampung karena dari kendaraan nya sendiri ini kan cukup banyak tiap-tiap rangkaian kepala negara," ucap Andika.

KTT Ke-17 G20 diselenggarakan di Bali pada 15-16 November 2022. KTT tersebut, menjadi puncak dari proses dan usaha intensif seluruh alur kerja G20 (Pertemuan Tingkat Menteri, Kelompok Kerja, dan Engagement Groups) selama setahun keketuaan Indonesia.

Tema yang diangkat Indonesia dalam Presidensi G20 2022 adalah "Recover Together, Recover Stronger". Melalui tema tersebut, Pemerintah ingin mengajak seluruh dunia untuk bahu-membahu, saling mendukung untuk pulih bersama, serta tumbuh lebih kuat dan berkelanjutan.

Tiga isu prioritas utama yang diangkat dalam pertemuan tersebut ialah arsitektur kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, serta transformasi digital dan ekonomi.

G20 adalah forum kerja sama multilateral yang terdiri dari 19 negara utama dan Uni Eropa. G20 merepresentasikan lebih dari 60 persen populasi bumi, 75 persen perdagangan global, dan 80 persen Produk Domestik Bruto (PDB) dunia.

Anggota G20 terdiri atas Afrika Selatan, Amerika Serikat, Arab Saudi, Argentina, Australia, Brasil, India, Indonesia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Kanada, Meksiko, Republik Korea, Rusia, Perancis, China, Turki, dan Uni Eropa. (Sumber: Antara)