Diturunkan di Stasiun Depok Lama, Penumpang KRL Gunakan Ojol

RR Ukirsari Manggalani
Diturunkan di Stasiun Depok Lama, Penumpang KRL Gunakan Ojol
Sejumlah penumpang KRL ke Bogor menunggu sewaan mobil, taksol, dan ojol di Jalan Kartini, Kota Depok Jawa Barat, Minggu (10/3/2019). [Suara.com/Supriyadi].

Ojol dan taksol serta mobil carter menjadi alternatif tergulingnya KRL Jatinegara - Bogor.

Suara.com - Dampak anjloknya rangkaian komuter line atau KRL KA 1722 jurusan Jatinegara - Bogor di perlintasan daerah Kebon Pedes, Kota Bogor, Jawa Barat membawa konsekuensi atas kelancaran sebagaimana biasanya. Para penumpang KRL Jakarta - Bogor harus diturunkan di Stasiun Depok Lama dengan alasan lintasan mengalami gangguan. Salah satu opsinya adalah menggunakan ojek online atau ojol.

Seperti yang dialami oleh Murni serta rekan-rekannya dari Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

"Saya dari Stasiun Pasar Minggu akan ke Bogor. Diturunkan di Stasiun Depok Lama, sudah satu jam saya menunggu di jalan untuk carteran atau sewaan mobil dari Leuwiliang," ujar Murni kepada Suara.com ketika ditemui di Jalan Raya Kartini, Depok, Minggu (10/3/2019).

Murni bersama 13 orang lainya membawa anak-anak usai bertandang ke Kebun Binatang Ragunan, Pasar Minggu harus mengeluarkan kocek ongkos tambahan.

"Mau tak mau mengeluarkan ongkos tambahan buat carter mobil," ucap dia sambil duduk di trotoar.

Ia pun rela menunggu sewaan mobil dari Leuwiliang. Jika tidak harus mengeluarkan ongkos lebih besar lagi.

"Kalau ngecer bisa tiga kali naik kendaraan umum, capek juga kami," imbuhnya.

Tak hanya Murni, Lia Amalia warga Bogor pun mengalami hal sama. Ia harus mengoder ojol menuju Bojong Gede.

"Mau tak mau saya harus pakai ojek online. Saya diturunkan di Stasiun Depok Lama, yang macet, " ucap Lia Amalia, ketika ditemui di depan Stasiun Depok Lama.

Sementara itu, Kapolresta Depok, Komisaris Besar Didik Sugiyarto telah mengerahkan sejumlah personelnya di beberapa stasiun, seperti di Stasiun Bojonggede, Stasiun Citayam, dan Stasiun Depok.

Pengemudi ojek online berada di tempat drop off yang disediakan di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (1/8). Pemprov DKI menginstruksikan adanya tempat pemberhentian khusus bagi ojek online di kantor-kantor Pemprov DKI. [Suara.com/Oke Dwi Atmaja].
Pengemudi ojek online berada di tempat drop off yang disediakan di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (1/8). Pemprov DKI menginstruksikan adanya tempat pemberhentian khusus bagi ojek online di kantor-kantor Pemprov DKI. Sebagai ilustrasi ojol [Suara.com/Oke Dwi Atmaja].

“Kami dan pihak kereta api telah berkoordinasi untuk melakukan penjagaan. Memang, sementara ini perjalanan hanya sampai Depok. Karena itu, aktivitas masyarakat tentunya jadi prioritas pengamanan kami,” kata Didik Sugiyarto ketika ditemui di Stasiun Depok Lama tengah mengatur lalu lintas.

Pantauan sementara ini, lanjut Didik Sugiyarto, aktivitas di sejumlah stasiun tadi masih berlangsung normal, namun memang terjadi penumpukan.

"Untuk mengantisipasi hal yang tak diinginkan, kami juga mengimbau pada masyarakat, agar tidak memaksakan diri menggunakan KRL. Jika sudah penuh, sebaiknya menggunakan moda transportasi lain," kata Didik Sugiyarto.

Nah, bagi rekan-rekan ojol serta taksi online alias taksol, inilah saatnya lebih saling bahu-membahu untuk melancarkan situasi penumpukan penumpang di beberapa stasiun kereta yang terimbas tergulingnya KRL KA 1722 Jatinegara - Bogor.

Kontributor : Supriyadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS