Arswendo Atmowiloto Berpulang, Kenangan Tentang BMW Biru

RR Ukirsari Manggalani
Arswendo Atmowiloto Berpulang, Kenangan Tentang BMW Biru
Arswendo Atmowiloto [Youtube Ruang Tengah].

Mas Wendo, atau lengkapnya Arswendo Atmowiloto wafat. Ini kenangan soal mobil kesayangannya.

Suara.com - Menyebut nama Paulus Arswendo Atmowiloto, atau lebih akrab disapa Mas Wendo, bakal terlintas salah satu karya legendaris yang ia tulis dan telah difilmkan: Keluarga Cemara.

Atau bagi generasi 1990-an, sebuah bacaan wajib remaja di masa itu, Majalah HAI. Dengan salah satu rubrik khusus bernama OTOMOTIF, yang kemudian terbit tersendiri dalam bentuk tabloid dengan nama sama dan tetap eksis hingga kini. Dalam bentuk cetak serta online.

Sastrawan dan wartawan senior kelahiran Solo, 26 November 1948 ini berpulang petang tadi, Jumat (19/7/2019) pukul 17.30 WIB karena kanker prostat, tengah disemayamkan di kediaman kawasan Petukangan, Jakarta Selatan. Dan rencana pemakaman di San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat, pada Sabtu (20/7/2/2019) setelah Misa Requiem di Gereja Santo Matius Penginjil.

BMW seri 3 E91 diabadikan di Rusia. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].
BMW seri 3 E91 diabadikan di Rusia. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].

Sosok yang di masa muda hingga menjelang tengah abad tak lepas dari rambut panjang terurai ini pernah berkisah kepada Suara.com, menjelang milenium kedua. Yaitu soal pengalamannya dengan kendaraan bermotor.

Saat itu, Mas Wendo telah menjadi pemimpin sebuah tabloid entertainment di bilangan TB Simatupang, Jakarta Selatan. Atau masa sesudah tidak lagi bergabung dengan PT Penerbit Gramedia, di mana pernah menjabat sebagai pemimpin redaksi Majalah HAI dan Tabloid Monitor.

Bahwa soal naik motor, beliau menyatakan bisa. Meski lebih senang dibonceng. Namun urusan naik mobil, ia lebih senang menumpang atau nebeng.  Tanpa harus bersusah-payah menyetir sendiri. Hingga tiba saat di mana keluarganya ingin memiliki mobil agar bisa bepergian bersama.

"BMW lah ya, Pak. Yang warna biru," demikian ujar Mas Wendo menirukan permintaan sang putra.

Akhirnya, dibelilah sebuah BMW seri 3, BMW 318i,  berwarna biru gelap, yang langsung membuat seisi rumah jatuh hati.

"Nah, persoalan datang saat saya mesti menyetir sendiri. 'Kan tidak bisa setiap kali minta tolong saudara atau kenalan untuk disetirin," kisahnya.

Ia pun bersusah payah belajar, dan sang istri turut menemani.

"Untuk belok ke arah yang mendahului mobil lain, yaitu arah ke kanan, saya tidak punya keberanian," kenangnya. "Akhirnya saya bilang istri, "Kita ke arah kiri terus, ya, karena tidak perlu memotong jalur mobil lain"."

Begitulah. Mulai lepas tengah hari sampai menjelang petang, Mas Wendo menyetir si kendaraan dengan arah ke kiri terus-menerus. Sampai lelah dan akhirnya memang terpaksa harus meminta salah satu kenalan untuk mendatangi tempatnya berada dan dibantu disopiri pulang ke rumah.

Selamat jalan, Mas Wendo. Damai dan kasih Tuhan selalu besertamu. Dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi penghiburan. For dust thou art, and unto dust shalt thou return.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS