Pengusaha Temui Presiden Joko Widodo untuk Investasi Kendaraan Listrik

RR Ukirsari Manggalani
Pengusaha Temui Presiden Joko Widodo untuk Investasi Kendaraan Listrik
Presiden Joko Widodo (ketiga kanan) didampingi sejumlah Menteri Kabinet Kerja menerima CEO Grab Anthony Tan, Founder dan CEO Softbank Masayoshi Son, CEO Tokopedia William Tanuwijaya dan President of Grab Indonesia, Ridzki Kramadibrata di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/7/2019). Pertemuan ini membahas investasi sebesar lima miliar dolar AS untuk membangun ekosistem transportasi daring berbasis kendaraan bertenaga listrik [ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/ama].

Pengusaha temui Presiden Joko Widodo, siapkan pendanaan untuk ekosistem transportasi kendaraan tenaga listrik.

Suara.com - Berlokasi di Istana Merdeka, kemarin (29/7/2019), Presiden Joko Widodo atau Jokowi menerima Masayoshi Son, pendiri dan pimpinan Softbank, serta Anthony Tan, Chief Executive Officer (CEO) Grab.

Managing Director Grab Indonesia, Ridzki Kramadibrata, menjelaskan tentang program Grab Ventures di Jakarta, Rabu (29/8). [Suara.com/Aditya Gema Pratomo]
Managing Director Grab Indonesia, Ridzki Kramadibrata, menjelaskan tentang program Grab Ventures di Jakarta, Rabu (29/8). [Suara.com/Aditya Gema Pratomo]

Dikutip dari kantor berita Antara, selain kedua pimpinan ini, juga hadir Kataunori Sago, Board Director, Executive Vice President Softbank, William Tanuwijaya, CEO Tokopedia, dan Ridzki Kramadibrata, President of Grab Indonesia.

Sedangkan dari pihak pemerintahan, hadir mendampingi Presiden Jokowi antara lain adalah Mensesneg Pratikno, Seskab Pramono Anung, Menko Kemaritiman Luhut B. Panjaitan, juga Kepala BKPM Thomas Lembong.

Usai pertemuan itu, Masayoshi Son menyebutkan bahwa Softbank itu akan segera berinvestasi kembali di Indonesia sebesar dua miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Investasi ini adalah tambahan atas investasi yang sudah dilakukan sebelumnya, yaitu mencapai sekitar dua miliar dolar AS.

Adapun dana ini akan dikucurkan melalui Grab serta perusahaan lain, yang menyediakan kendaraan listrik ramah lingkungan.

Keterangan ini juga diperjelas oleh pernyataan Menko Kemaritiman Luhut Panjaitan, bahwa pemerintaah bersama pihak penyandang dana ini bakal membangun ekosistem transportasi dengan kendaraan bertenaga listrik.

"Membangun ekosistem, mulai pembangunan baterai lithium sampai sepeda motor, bus, dan Electric Vehicle (kendaraan listrik), sampai station charging," jelas Luhut Panjaitan.

Disebutkan oula oleh Menko Kemaritiman, bahwa investasi bakal dilakukan di Jakarta sebagai proyek percontohan.

"Tujuannya supaya cuaca atau kondisi udara yang jelek ini-itu bisa teratasi. Targetnya dalam waktu tiga tahun, ekosistem transportasi kendaraan listrik harus selesai," tukasnya.

Ia menegaskan bahwa investasi yang sudah masuk ke Indonesia sebesar dua miliar dolar AS dan akan ditambah dua miliar AS lagi.

"Dalam pertemuan dengan Presiden, mungkin tambah satu miliar AS, jadi lima miliar dolar AS dalam lima tahun ke depan," tutup Luhut Panjaitan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS