facebook

Gandeng Investor Baterai Mobil Listrik, Begini Strategi Menteri Investasi

RR Ukirsari Manggalani
Gandeng Investor Baterai Mobil Listrik, Begini Strategi Menteri Investasi
Presiden Joko Widodo (kanan) menyimak penjelasan proses pembuatan baterai sel saat meresmikan peletakan batu pertama pembangunan pabrik baterai mobil listrik di Karawang, Jawa Barat, Rabu (15/9/2021). [Antara/Biro Pers Media Setpres/Laily Rachev]

Menteri Bahlil Lahadalia mengungkap strategi cara mendapatkan investasi baterai mobil listrik.

Suara.com - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyatakan ada sejumlah strategi yang dilakukan agar investasi baterai mobil listrik ke Indonesia berhasil.

Dikutip dari kantor berita Antara, selain promosi dan memberikan kemudahan perizinan, pihaknya juga mencari opsi untuk mengakuisisi perusahaan mobil listrik asal Jerman.

"BUMN memiliki IBC (Indonesia Battery Corporation), perusahaan untuk handle ekosistem baterai mobil dan mobil. Ada rencana akan akuisisi saham pabrik mobil di Jerman. Cuma dua caranya, kalau tidak bisa membangun, ya kita akuisisi," jelas kata Bahlil Lahadalia di Nusa Dua, Bali, Minggu (19/12/2021).

Baca Juga: GIIAS 2021 Bukti Maraknya Mobil Listrik, Ini Daftar EV di Indonesia Tahun Ini

Ia menyebutkan, meski mengambil langkah akuisisi dipastikan harganya tetap harus ekonomis dan prosesnya transparan.

Selain itu, upaya promosi juga tetap dilakukan, termasuk promosi dalam kemudahan perizinan investasi.

Indonesia memegang 22-24 persen cadangan nikel dunia. Kualitas kadar nikelnya pun merupakan yang terbaik.

Selain itu, jarak lokasi tambang nikel Indonesia masih terhitung dekat ke pelabuhan sehingga ongkos produksinya jauh lebih ekonomis.

"Baterai mobil itu bahannya nikel, mangan, kobalt dan lithium. Dari empat itu, kita cuma tidak punya lithium. Jadi 85 persen bahan baku baterai mobil itu ada di negara kita. Makanya berbagai pihak sedang mencari-cari cara agar kita mau ekspor barang ini. Kita nggak mau," tandas Bahlil Lahadalia.

Baca Juga: Target Toyota di 2030: Penjualan Global 3,5 Juta Unit Mobil Listrik

Ia menambahkan, sebagaimana rencana strategis nasional, Indonesia sudah harus beralih penuh ke kendaraan listrik pada 2040.

Rencana ini sudah digenjot sejak 2019, dan pemerintah akhirnya berhasil menggamit Hyundai agar membuat pabrik mobil listrik di Indonesia.

Tidak hanya Korea Selatan, pemerintah juga membidik produsen baterai listrik dan industri kendaraan listrik dunia untuk menanamkan modal di Indonesia. Komitmen investasi juga sudah datang dari CATL asal China dan Foxconn asal Taiwan.

"Foxconn juga akan bangun mobil listrik juga 2022. Sekarang ada CATL akan bangun pabrik baterai, tapi dia juga menggandeng pabrik mobil dari China," pungkasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar