Gembong Pencuri Mobil Mewah Ditangkap, 21 Unit Kendaraan Disita, Total Nilainya Tembus 9 Miliar

Cesar Uji Tawakal
Gembong Pencuri Mobil Mewah Ditangkap, 21 Unit Kendaraan Disita, Total Nilainya Tembus 9 Miliar
Ilustrasi pencurian mobil [Shutterstock].

21 mobil disita dengan taksiran harga secara keseluruhan tembus 9 miliar rupiah.

Suara.com - Kembali pada 17 Desember, Polisi Delhi mengatakan mereka menangkap geng pencuri mobil mewah, mengakhiri apa yang terdengar seperti operasi yang cukup.

Dilansir dari Motorious, baru-baru ini terungkap bahwa kendaraan yang dicuri dari Delhi dijual di Manipur, Indore, dan bagian lain India

Polisi di India mengatakan dalang di balik seluruh operasi itu berada di luar negeri. Mereka menyebut Sharik Hussain sebagai gembong, seorang pria yang telah tinggal di Dubai.

Orang-orang India setempat ditangkap selama penggerebekan. Diduga Hussain merekrut orang-orang ini untuk melakukan pekerjaan kotornya saat dia duduk di luar negeri, mengambil untung dari kesalahan mereka.

Baca Juga: Keras! Rocky Gerung Sebut Mobil Esemka Yang Dibuat di Indonesia Hanya Angin Ban-nya

Modusnya, seorang pria bekerja di sebuah garasi di mana dia membeli sejumlah kendaraan dari perusahaan asuransi.

Porsche Macan [Porsche Indonesia via ANTARA].
Ilustrasi mobil mewah [Porsche Indonesia via ANTARA].

Dari sana, dia akan mengirimkan perintah kepada geng untuk mencuri merek dan model yang sama dengan mobil-mobil yang dijumlahkan, kemudian akan menukar nomor VIN.

Yang diperlukan untuk menjatuhkan organisasi itu hanyalah menangkap salah satu pencuri dan menginterogasinya, memberi tahu polisi tentang seluruh operasi.

Pihak berwenang membentuk dua tim polisi untuk melacak dan menangkap geng tersebut. Sebuah laporan lokal mengindikasikan 21 mobil mewah telah ditemukan dari operasi, senilai sekitar 671.000 dolar AS atau sekitar Rp 9,6 miliar lebih.

Salah satu media lokal mengatakan bahwa masalahnya adalah jaksa bersikap mudah terhadap pencuri mobil, sehingga mereka bisa keluar dari penjara, membayar denda kecil, dan kembali 'kambuh'.

Baca Juga: Bulog Bakal Datangkan 100 Ribu Ton Daging Kerbau Asal India, Peternak Siap-siap Menjerit