alexametrics

Wabup Banjar: APBD Banjar 2022 Disusun Dengan Skala Prioritas

Wabup Banjar: APBD Banjar 2022 Disusun Dengan Skala Prioritas

Wakil Bupati (Wabup) Banjar Said Idrus Al Habsyie menyimpulkan untuk APBD Banjar 2022 memfokuskan pembangunan pada skala prioritas. 

BANJAR,koranbanjar.net – Ini disampaikan orang nomor dua Kabupaten Banjar mewakili Bupati Banjar pada rapat paripurna DPRD, Rabu (22/9/2021).

Dengan acara Jawaban Bupati Banjar atas Pemandangan Umum Fraksi-Fraksi DPRD terhadap Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) APBD Tahun Anggaran 2022 di Ruang Paripurna DPRD Banjar, Martapura.

Rapat dipimpin oleh Ketua DPRD Banjar HM Rofiqi didampingi Wakil Ketua DPRD, turut dihadiri para anggota, Asisten,Kepaa SKPD Kabupaten Banjar dan Unsur Forkopimda Kabupaten Banjar.

Nah, jawaban Bupati Banjar atas Pemandangan Umum Fraksi-Fraksi DPRD terhadap Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD TA 2022, ini disampaikan oleh Wakil Bupati Banjar Said Idrus Al-Habsyie.BACA:  Sandiaga Uno Kunjungi Pertokoan CBS Martapura

Ia mengatakan penyusunan Raperda tentang APBD TA 2022 berpedoman pada Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2022, rancangan kebijakan umum anggaran.

“Prioritas plafon anggaran serta Permendagri Nomor 27 Tahun 2021 tentang Pedoman Penyusunan APBD TA 2022,” katanya.

Wakil Bupati Banjar mengucapkan terima kasih dan penghargaan atas apresiasi, pendapat, saran dan masukan yang telah disampaikan oleh juru bicara masing-masing Fraksi DPRD Kabupaten Banjar pada penyampaian Pemandangan Umumnya pada tanggal 15 September 2021.

Maupun persetujuan Fraksi-Fraksi DPRD Kabupaten Banjar terhadap Raperda yang telah disampaikan untuk dibahas dalam tahapan selanjutnya.

Adapun tanggapan atau jawaban atas Pemandangan Umum Fraksi-Fraksi DPRD Kabupaten Banjar, sebagai berikut yaitu tanggapan atas Pemandangan Umum Fraksi Gerindra.BACA:  11 Fakta Andin - Guru Oton Kandidat Terkuat di Pilbup Banjar

Bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) sudah disusun dengan memperhatikan sumberdaya yang dimiliki oleh Kabupaten Banjar,baik itu sumber daya manusia ataupun sumber daya keuangan serta sumber daya lainnya.

“Penentuan target-target dalam indikator pembangunan yang telah disepakati bersama telah memperhitungkan sumberdaya tersebut khususnya kondisi keuangan daerah selama masa pandemi ini” bebernya.

Tanggapan terhadap pemandangan umum Fraksi Amanat Sejahtera Rakyat sependapat agar dalam proses/mekanisme penyusunan rancangan APBD menampung semua aspirasi masyarakat.

“Baik lewat Musrenbang maupun Reses anggota DPRD yang dihimpun dalam RKPD,” ujarnya.

Sedangkan tanggapan atas Pemandangan Umum Fraksi Golkar, Said Idrus Al-Habsyie menjelaskan penyusunan RKPD sebagaimana disebutkan pada jawaban Fraksi Amanat Sejahtera Rakyat dilakukan dengan menggunakan aplikasi SIPD (Sistem Informasi Pemerintah Daerah).BACA:  Sinergis Pembangunan Kabupaten Banjar dengan Kalimantan Selatan

Untuk Pemandangan Umum Fraksi Kebangkitan Demokrasi Indonesia ditanggapi bahwa dalam penyusunan RKPD yang menjadi acuan dalam penyusunan rancangan APBD harus melalui beberapa tahapan.

Mengawal sinergitas dan keselarasan kebijakan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah yang didalamnya termasuk kebijakan tentang penanganan Covid 19.

Selain itu tanggapan atas Pemandangan Umum Fraksi Nasdem, Fraksi Demokrat, dan Fraksi Partai Persatuan Pembangunan adalah melakukan evaluasi dan perbaikan kedepan.

Agar dapat meningkatkan target pendapatan asli daerah, rancangan perda APBD Kabupaten Banjar tetap mengacu kepada RKPD dan rancangan KUA PPAS (Kebijakan Umum APBD Penyusunan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara). (kominfobanjar/dya)(Visited 13 times, 13 visits today) Anggota DPRD Banjar banjar manis bupati banjar dinas kominfo banjar Pemkab Banjar saidi mansyur Sekda Banjar wabup banjar

Terkini