Richard Bocorkan Kunci Sukses Ganda Campuran Indonesia Dua Dekade Terakhir

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Richard Bocorkan Kunci Sukses Ganda Campuran Indonesia Dua Dekade Terakhir
Pelatih Ganda Campuran Pelatnas PBSI, Richard Mainaky, saat ditemui di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Senin (18/2/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Menurut Richard, seorang pelatih harus mengambil posisi sebagai pantuan bagi anak didiknya.

Suara.com - Pelatih Ganda Campuran Pelatnas PBSI, Richard Mainaky, membeberkan faktor kunci kesuksesan sektor ganda campuran Indonesia di kancah bulutangkis internasional selama hampir dua dekade terakhir.

Menurut Richard, sejak memegang tongkat komando sektor ganda campuran PBSI pada 1997, dirinya konsisten menerapkan kedisiplinan kepada atlet dengan cara mencontohkannya langsung.

"Saya selalu mengajarkan dari tindakan saya dulu. Saya kalau latihan mulai pukul 07.00 WIB. Saya satu jam sebelumnya sudah duduk di sini (pelantas PBSI). Saya datang satu jam sebelum atlet hadir," ujar Richard Mainaky saat ditemui Suara.com di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Senin (18/2/2019).

Menurut Richard, seorang pelatih harus mengambil posisi sebagai pantuan bagi anak didiknya.

Jika pelatih memberikan contoh disiplin dan sikap yang baik, hal itu nantinya juga akan ditiru para pemain.

"Itu prinsip saya. Jadi kalau atlet telat atau tidak disiplin, saya bisa tegas kepada mereka, bisa memberikan hukuman. Karena apa? Kalau misalnya saya yang datang telat, akan sulit untuk saya mendisiplinkan mereka, sebab tidak ada contoh," papar Richard.

Pelatih Ganda Campuran Pelatnas PBSI, Richard Mainaky (kanan), memantau latihan anak didiknya. [AFP/Bay Ismoyo]
Pelatih Ganda Campuran Pelatnas PBSI, Richard Mainaky (kanan), memantau latihan anak didiknya. [AFP/Bay Ismoyo]

Selain soal kedisiplinan, Richard menyebut turut mengaplikasikan metode latihan yang diberikan mantan pelatihnya dulu, Christian Hadinata.

Sebagai pelatih, Richard menilai dirinya tak boleh hanya duduk di pinggir lapangan.

Seorang juru taktik disebutnya harus terlibat langsung dalam meningkatkan aspek fisik, teknik dan mental. Salah satunya menjadi rekan sparring atau latih tanding anak didiknya.

"Saya melatih dengan contoh, tindakan saya. Di lapangan saya tidak pernah berhenti. Atlet minta nambah latihan, saya ladenin. Ada atlet yang mau latihan duluan, saya bilang siap," beber Richard.

"Nah dari situ atlet melihat dan tertular jiwa latihan keras kita. Itu bisa dibilang faktor yang membuat ganda campuran saat ini sukses," tukasnya.

Richard Bocorkan Kunci Sukses Ganda Campuran Indonesia Dua Dekade Terakhir - 2
Pasangan ganda campuran Indonesia, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, meraih medali emas Olimpiade 2016 Rio de Janeiro. [AFP]

Selama 23 tahun diasuh Richard Mainaky, sektor ganda campuran Indonesia banyak menghasilkan prestasi membanggakan.

Sebut saja pasangan Tri Kusharjanto/Minarti Timur yang berhasil meraih medali perak Olimpiade 2000 Sydney.

Ada juga Nova Widianto/Liliyana Natsir yang meraih medali perak Olimpiade 2008 Beijing, serta pasangan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang meraih medali emas Olimpiade 2016 Rio de Janeiro.

Sektor ganda campuran Indonesia sendiri kini tengah membangun ulang kekuatan usai pensiunnya Liliyana Natsir pada 27 Januari 2019 lalu.

Mereka kini mengandalkan dua pasangan muda, Hafiz Faisal/Gloria Emanuelle Widjaja dan Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, yang secara kualitas masih perlu pembuktian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS