5 Rekor Bulutangkis yang Pecah di 2019, Salah Satunya Diukir Hendra / Ahsan

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
5 Rekor Bulutangkis yang Pecah di 2019, Salah Satunya Diukir Hendra / Ahsan
Pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, menjuarai BWF World Tour Finals (WTF) 2019, Minggu (15/12) malam WIB. [Humas PBSI]

Hendra/Ahsan dinilai semakin hebat sejalan bertambahnya usia.

Suara.com - Tahun 2019 menjadi salah satu kalender kompetisi bulutangkis paling mendebarkan. Hal itu terbukti dengan pecahnya beberapa rekor dari berbagai sektor.

Dilansir dari laman resmi Federasi Bulutangkis Dunia (BWF), setidaknya terdapat lima pencapaian luar biasa yang dicatatkan pebulutangkis dunia sepanjang berlangsungnya musim 2019.

Dari lima rekor tersebut, Indonesia menyumbang satu wakil melalui pasangan ganda putra senior, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.

Berikut 5 rekor bulutangkis yang pecah sepanjang 2019:

1. 11 Gelar Kento Momota

Pebulutangkis tunggal putra andalan Jepang yang juga juara dunia 2018, Kento Momota. [AFP]
Pebulutangkis tunggal putra andalan Jepang yang juga juara dunia 2018, Kento Momota. [AFP]

Pebulutangkis tunggal putra Jepang, Kento Momota tampil cemerlang sepanjang musim 2019. Dari 12 final yang dicapainya, juara dunia dua kali itu sukses mengkonversi 11 gelar juara.

Jumlah itu melewati rekor mantan tunggal putra Malaysia, Lee Chong Wei yang pada 2010 berhasil merebut 10 gelar juara dalam satu musim.

Lebih hebat lagi, Momota melampaui catatan Lee Chong Wei dengan menutup tahun sebagai juara turnamen pamungkas tahun ini yakni BWF World Tour Finals 2019.

2. Sindu Juara Dunia

Tunggal putri India, Pusarla V. Sindhu, menaklukkan wakil Jepang, Nozomi Okuhara, pada final Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2019 di St. Jakobshalle Basel, Swiss, Minggu (25/8). [AFP/Fabrice Coffrini]
Tunggal putri India, Pusarla V. Sindhu, menaklukkan wakil Jepang, Nozomi Okuhara, pada final Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2019 di St. Jakobshalle Basel, Swiss, Minggu (25/8). [AFP/Fabrice Coffrini]

Pusarla V. Sindhu mungkin akan selalu mengenang musim 2019 sebagai salah satu capaian terbaik dalam kariernya.

Tunggal putri peringkat enam dunia itu sukses menjadi pebulutangkis India pertama yang meraih medali emas Kejuaraan Dunia.

Setelah berkali-kali gagal merebut gelar penting seperti Kejuaraan Dunia 2017 dan 2018, Olimpiade 2016 Rio de Janeiro, serta Asian Games 2018 Jakarta-Palembang, Sindu menembus batas.

Dia merengkuh gelar juara dunia perdana untuknya secara pribadi maupun India setelah mengalahkan wakil Jepang, Nozomi Okuhara, dengan skor 21-7 dan 21-7.

3. Zheng/Huang Borong Gelar Bergengsi

bulu tangkis ganda campuran China Zheng Siwei (kanan) dan Huang Ya Qiong menunjukkan medali seusai menjuarai final ganda campuran Blibli Indonesia Open 2019 di Istora Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (21/7/2019). .ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan.
Pasangan ganda campuran China Zheng Siwei (kanan) dan Huang Ya Qiong menunjukkan medali seusai menjuarai final ganda campuran Blibli Indonesia Open 2019 di Istora Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (21/7). [ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan]

Raihan gelar BWF World Tour Finals 2019 di Guangzhou, China, pada 15 Desember 2019 lalu mengantarkan Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong sebagai pemecah rekor.

Gelar ini menjadikan ganda campuran peringkat satu dunia itu sebagai pasangan pertama yang mampu memborong tiga gelar turnamen BWF World Tour Super 1000 dan BWF World Tour Finals dalam tahun yang sama.

Sebelum menutup tahun dengan raihan WTF di negara kelahiran, Zheng/Huang telah lebih dulu meraih tiga gelar BWF World Tour paling bergengsi yakni Indonesia Open, All England, dan China Open.

4. Hendra Setiawan Juara Dunia Tertua

Pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan / Mohammad Ahsan di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (27/8/2019) malam WIB. [Suara.com / Arief APRIADI]
Pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan / Mohammad Ahsan di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (27/8/2019) malam WIB. [Suara.com/Arief Apriadi]

Pencapaian gemilang pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan sepanjang 2019 membuat BWF menganalogikan keduanya seperti minuman anggur.

Hendra/Ahsan dinilai semakin hebat sejalan bertambahnya usia. Khusus Hendra, pebulutangkis jebolan klub PB Jaya Raya itu bahkan sukses memecahkan rekor di 2019.

Gelar juara dunia yang berhasil diraihnya bersama Ahsan pada Agustus lalu menjadikan Hendra sebagai pebulutangkis tertua yang sukses merebut trofi tersebut yakni di usia 35 tahun.

5. Kunlavut Ikuti Jejak Ratchanok

Pebulutangkis muda Thailand, Kunlavut Vitidsarn. [Instagram/kunvalut.v]
Pebulutangkis muda Thailand, Kunlavut Vitidsarn. [Instagram/kunvalut.v]

Tunggal putra muda milik Thailand, Kunlavut Vitidsarn berhasil menyamai pencapaian seniornya dari sektor tunggal putri yakni Ratchanok Intanon.

Raihan medali emas dari Kejuaraan Dunia Junior 2019 di Kazan, Rusia, membuat pebulutangkis 18 tahun itu berhasil merebut tiga gelar juara dunia dalam tiga tahun beruntun.

Sebelumnya, atlet kelahiran Bangkok itu telah mengoleksi gelar juara dunia pada 2017 di Yogyakarta, dan 2018 di Markham, Kanada.

Ratu Bulutangkis Thailand, Ratchanok Intanon. [AFP/Chalinee Thirasupa]
Ratu Bulutangkis Thailand, Ratchanok Intanon. [AFP/Chalinee Thirasupa]

Torehan itu membuatnya menjadi tunggal putra pertama yang berhasil merebut tiga gelar juara dunia junior secara beruntun.

Sebelumnya, Ratchanok Intanon juga menorehkan prestasi serupa yakni pada 2009, 2010, dan 2011.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS