Perdana Raih Gelar di Indonesia, Greysia / Apriyani Menitikkan Air Mata

Rully Fauzi | Arief Apriadi
Perdana Raih Gelar di Indonesia, Greysia / Apriyani Menitikkan Air Mata
Pasangan ganda putri Indonesia, Greysia Polii / Apriyani Rahayu di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (19/1/2020). [Suara.com / Arief APRIADI]

Ganda putri Greysia Polii / Apriyani Rahayu tak bisa menahan rasa haru mereka.

Suara.com - Indonesia Masters 2020 jadi turnamen bersejarah bagi pasangan ganda putri Indonesia, Greysia Polii / Apriyani Rahayu. Di turnamen inilah ganda putri peringkat kedelapan dunia itu sukses meraih gelar perdana di Indonesia.

Greysia / Apriyani menjadi ganda putri terbaik turnamen BWF World Tour Super 500 itu usai menundukkan wakil Denmark, Maiken Fruergaard / Sara Thygesen di Istora Senayan, Jakarta dengan skor 18-21, 21-11, 23-21, Minggu (19/1/2020).

Sejak berpasangan pada 2017 silam, Greysia / Apriyani memang seperti 'alergi' bermain di kandang sendiri. Berkali-kali mencoba, berkali-kali pula keduanya gagal berdiri di podium tertinggi Istora Senayan.

Pencapaian terbaik mereka di Tanah Air hanyalah menjadi runner-up Indonesia Masters 2018. Saat itu Greysia / Apriyani harus takluk di partai puncak oleh wakil Jepang, Misaki Matsutomo / Ayaka Takahashi.

Fakta sulitnya merebut gelar di Istora Senayan, membuat Greysia dan Apriyani tak bisa membendung rasa emosional dan haru mereka usai jadi kampiun Indonesia Masters 2020.

Setelah berkali-kali berterimakasih kepada penonton, mereka, khususnya Apriyani, tak bisa menahan tangis saat sesi konferensi pers pasca laga

"Hasil hari ini kami tidak menyangka. Saya berkaca tahun lalu saat performa kami terpuruk. Bagaimana caranya kami bisa keluar dari masalah itu," ujar Apriyani di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (19/1/2020).

"Kami mau juara, mau maju. Tahun 2019 itu kami terpuruk. Di rumah sendiri, di Indonesia, akhirnya kami menunjukkan performa terbaik," tambahnya sambil menitikkan air mata.

Selain untuk Apriyani, gelar juara Indonesia Masters 2020 ini bisa dibilang lebih spesial untuk Greysia Polii.

Pasalnya, sebelum berpasangan dengan Apriyani pun, pebulutangkis berusia 32 tahun itu belum pernah jadi juara di rumah sendiri.

Sejak bergabung dengan pelatnas PBSI pada 2003 silam, Greysia memang seperti kesulitan memberikan penampilan terbaik di Tanah Air.

Mulai dari Vita Marissa, Meiliana Jauhari, hingga Nitya Krishinda Maheswari, tak ada yang bisa membantu Greysia mencicipi perayaan gelar di depan publik sendiri.

Greysia pun memberi kredit khusus buat Apriyani. Dengan perbedaan usia mencapai 11 tahun, Apriyani yang jauh lebih muda disebutnya punya mentalitas yang sangat baik hingga bisa meraih sukses bersama-sama.

"Jujur saya sangat bangga dengan Apriyani. Dia mau terus ditekan, didorong, dia tetap bisa mengeluarkan penampilan emasnya. Potensi paling dalam bisa dia keluarkan dan diasah terus," tukas Greysia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS