Jarimu Harimaumu, Jurnalis AS Diskors karena Tweet Kasus Lawas Kobe Bryant

Rizki Nurmansyah
Jarimu Harimaumu, Jurnalis AS Diskors karena Tweet Kasus Lawas Kobe Bryant
Para penggemar klub LA Lakers berduka cita atas meninggalnya sang legenda basket NBA, Kobe Bryant, yang tewas akibat kecelakaan helikopter di California, AS, Minggu (26/1/2020). [AFP/Mark Ralston]

Tweet tersebut diunggah tak lama setelah kabar Kobe Bryant meninggal dunia merebak.

Suara.com - Di era digital sekarang ini, peribahasa "Mulutmu Harimaumu" sepertinya sudah tak relevan lagi. Ungkapan yang lebih tepat mungkin adalah "Jarimu Harimaumu".

Metamorfosa ini ada benarnya mengingat banyak masyarakat yang terjerat masalah sosial, bahkan hingga ranah hukum, karena cuitan yang tidak mengedepankan etika bersosial media.

Contohnya seperti yang dilakukan seorang jurnalis Amerika Serikat dari media Washington Post, Felicia Sonmez.

Ia dikabarkan telah diskors dari surat kabar tempatnya bekerja gara-gara men-tweet sebuah link berita terkait kasus perkosaan yang dilakukan Kobe Bryant.

Tweet tersebut diunggah tak lama setelah kabar Kobe Bryant meninggal dunia merebak.

Penggemar Kobe Bryant berduka saat berkumpul di depan Staples Center, Los Angeles Lakers, Amerika, Minggu (26/1). [Frederic J. Brown / AFP]
Penggemar Kobe Bryant berduka saat berkumpul di depan Staples Center, Los Angeles Lakers, Amerika, Minggu (26/1). [Frederic J. Brown / AFP]

Sonmez men-tweet link artikel tiga tahun lalu dari The Daily Beast sebelum akhirnya dihapus.

Namun salah satu warganet sudah ada yang meng-copy jejak digital kontroversial Sonmez tersebut.

"Kamu bisa saja menghapus tweet tersebut. Namun bagaimana dengan permintaan maaf?" tulis pemilik akun @ChrisKoether mengomentari tweet Sonmez yang lain.

Dihujat Warganet

Tak sedikit pula warganet yang menghujat Sonmez. Salah satunya komedian Bridget Phetasy.

"Ini menjijikkan. Seorang wanita telah kehilangan suami dan anaknya hari ini. Anak-anak kehilangan ayah dan saudara mereka. Seluruh anak di dunia telah kehilangan pahlawan mereka. Orang-orang pada berduka. Mungkin berikan waktu sehari sebelum Anda menginjak-injak kenangan almarhum," cuit Bridget Phetasy mengomentari postingan Sonmez.

Kecelakaan Helikopter

Kobe Bryant meninggal kecelakaan helikopter di sebuah kawasan di Calabasas, California pada, Minggu (26/1/2020).

Selain Kobe Bryant, insiden itu turut merenggut delapan nyawa lainnya. Termasuk putri Bryant, Gianna Maria-Onore Bryant.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS