alexametrics

Peserta Olimpiade Beijing Bakal Jalani Tes COVID-19 Setiap Hari

Syaiful Rachman
Peserta Olimpiade Beijing Bakal Jalani Tes COVID-19 Setiap Hari
Bingyu Yang dari China berseluncur melewati petugas medis pada pertandingan putri 3000m Speed Skating China Open Uji Coba Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di National Speed Skating Oval, Beijing, China, Jumat (8/10/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Tingshu Wang/HP/djo (REUTERS/TINGSHU WANG)

Olimpiade Beijing akan digelar Februari tahun depan.

Suara.com - Peserta Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 akan menjalani tes harian COVID-19 dan akan diminta untuk tetap berada dalam gelembung yang membatasi pergerakan hanya mencakup transportasi menuju berbagai tempat pertandingan, menurut buku pedoman yang dirilis penyelenggara, Senin.

China, yang memberlakukan langkah-langkah pencegahan penyebaran COVID-19 paling ketat di dunia, mengatakan bahwa penggemar internasional tidak akan diizinkan memasuki negara tersebut untuk menonton Olimpiade yang akan berlangsung dari 4 Februari hingga 20 Februari.

China telah menutup perbatasannya untuk pelancong internasional, dengan jumlah penerbangan internasional berkurang secara drastis dari sebelum COVID, dan penyelenggara pertandingan mengatakan bahwa maskapai domestik dan asing akan didorong untuk mengoperasikan penerbangan sementara yang hanya tersedia untuk peserta.

Peserta pertandingan perlu dites COVID-19 sebelum kedatangan, dan atlet serta ofisial tim harus divaksinasi untuk menghindari 21 hari karantina, dengan beberapa pengecualian untuk alasan medis yang diberikan berdasarkan kasus per kasus.

Baca Juga: Vaksinasi Massal di Banda Aceh Capai 80.895 Orang

"Kami ingin semua orang di Olimpiade aman, itu sebabnya kami meminta semua peserta untuk mengikuti pedoman ini," kata Direktur Eksekutif Olimpiade IOC, Christophe Dubi, dikutip Antara dari Reuters, Selasa (26/10/2021).

"Menjaga kesehatan semua orang akan memastikan fokus tetap pada dasar-dasar Olimpiade dan Paralimpiade -- para atlet dan olahraga," lanjutnya.

Penyelenggara menambahkan bahwa sistem gelembung tertutup telah dirancang untuk menjaga keamanan peserta dengan mengurangi interaksi yang tidak perlu.

Peserta juga akan didorong untuk memakai masker dan menghindari ruang yang tertutup, ramai atau melibatkan kontak dekat, sementara setiap organisasi yang ambil bagian dalam Olimpiade akan diminta untuk mengajukan nama petugas yang akan mengurusi COVID-19.

Vaksinasi tidak wajib untuk Olimpiade Beijing tetapi beberapa komite Olimpiade nasional, termasuk Amerika Serikat dan Kanada, mengharuskan anggota tim untuk divaksinasi.

Baca Juga: Program Vaksinasi Door To Door di Kota Semarang, Hendi: Warga Sehat dan Dapat Sembako

Komentar