Waduh! Facebook Buka Pesan Pribadi Anda ke Spotify dan Netflix

Dythia Novianty
Waduh! Facebook Buka Pesan Pribadi Anda ke Spotify dan Netflix
Ilustrasi Facebook. [Shutterstock]

Facebook menghadapi klaim baru bahwa media sosial itu telah mengeksploitasi privasi pengguna.

Suara.com - Facebook menghadapi klaim baru bahwa media sosial itu telah mengeksploitasi privasi pengguna (lagi-lagi). Kali ini, mereka mengizinkan perusahaan teknologi lain mengakses pesan pribadi pemilik akun Facebook.

Menurut laporan dikutip Metro dari New York Times, jejaring sosial itu memberi banyak akses kepada mitra bisnis ke data miliaran penggunanya. Sementara Microsoft dan Yahoo dapat melihat daftar teman, yang lain seperti Spotify dan Netflix benar-benar harus melihat di dalam pesan pengguna.

NYT mengutip dokumen yang dibuat pada tahun 2017, wawancara dengan sekitar 50 mantan karyawan Facebook dan mitra perusahaannya.

Ini adalah kasus lain yang memberatkan dalam praktik berbagi data dari Facebook terbaru dalam aliran skandal privasi yang mengguncang perusahaan tahun ini. Laporan itu juga mengatakan, Amazon bisa melihat nama pengguna dan informasi kontak melalui teman-teman mereka dan bahwa Yahoo bisa melihat posting teman-teman baru-baru ini di musim panas ini.

Meskipun banyak dari kesepakatan pembagian data ini berakhir beberapa tahun lalu, beberapa sistem yang digunakan masih tetap berjalan.

Sementara itu, perusahaan telah menanggapi klaim yang diajukan dalam bagian New York Times.

"Mitra Facebook tidak dapat mengabaikan pengaturan privasi orang-orang, dan itu salah untuk menyarankan bahwa mereka melakukannya," kata Steve Satterfield, direktur privasi dan kebijakan publik di Facebook.

Selama bertahun-tahun, dia menambahkan, Facebook telah bermitra dengan perusahaan lain sehingga orang dapat menggunakan Facebook di perangkat dan platform yang tidak didukung sendiri. Tidak seperti permainan, streaming layanan musik, atau aplikasi pihak ketiga lainnya, yang menawarkan pengalaman independen dari Facebook, mitra ini hanya dapat menawarkan fitur Facebook khusus dan tidak dapat menggunakan informasi untuk tujuan independen.

”Facebook mengatakan telah menjadi milik publik tentang fitur-fitur dan kemitraan ini selama bertahun-tahun dan bahwa sebagian besar sekarang telah hilang, tetapi mengaku perlu melakukan lebih banyak," tuturnya.

Pada bulan Juli, Facebook mengungkapkan nama-nama 61 perusahaan yang memberikan hak khusus untuk mengakses data pengguna setelah memblokir akses tersebut secara lebih luas.

"Kami mematikan personalisasi instan, yang memberi kekuatan pada fitur Bing, pada tahun 2014 dan kami mengakhiri kemitraan kami dengan perangkat dan perusahaan platform beberapa bulan yang lalu, menyusul pengumuman pada bulan April," perusahaan mengatakan.

"Namun, kami menyadari bahwa kami memerlukan manajemen yang lebih ketat tentang cara mitra dan pengembang dapat mengakses informasi menggunakan API kami (antarmuka pemrograman aplikasi). Kami sedang dalam proses meninjau semua API kami dan mitra yang dapat mengaksesnya," jelasnya.

Fitur personalisasi instan Facebook berjalan dari 2010 hingga 2014, tetapi beberapa mitra masih memiliki akses hingga akhir 2017. Facebook mengakui bahwa itu tidak boleh sistem yang ada setelah itu menutup fitur, tetapi tidak memiliki bukti bahwa informasi publik yang tersedia digunakan atau disalahgunakan.

"Kami tahu kami punya pekerjaan yang harus dilakukan untuk mendapatkan kembali kepercayaan dari orang-orang," ujar Satterfield.

Melindungi informasi orang, membutuhkan tim yang lebih kuat, teknologi yang lebih baik, dan kebijakan yang lebih jelas.

"Disitulah kami telah memfokuskan untuk sebagian besar 2018. Kemitraan adalah salah satu area fokus dan, seperti yang kami katakan, kami akan meruntuhkan kemitraan integrasi yang dibangun untuk membantu orang mengakses Facebook," tukasnya.

Seperti diketahui, Facebook telah mendapat tekanan kuat atas praktiknya selama setahun terakhir, setelah skandal Cambridge Analytica, serangkaian pelanggaran data dan kekhawatiran atas berita palsu dan konten lain di situs. [Metro]

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS