Begini Keamanan Masa Depan Bandara

Dythia Novianty
Ilustrasi pemeriksaan barang di bandara. (Shutterstock)
Ilustrasi pemeriksaan barang di bandara. (Shutterstock)

Teknologi yang dapat mempercepat dan meningkatkan pemeriksaan keamanan di bandara tengah dipamerkan kepada para pakar industri di sebuah acara.

Suara.com - Teknologi yang dapat mempercepat dan meningkatkan pemeriksaan keamanan di bandara tengah dipamerkan kepada para pakar industri di sebuah acara showcase di London.

Di antara inovasi adalah pad yang bisa mendeteksi bahan peledak yang tersembunyi di sepatu saat orang mengantri di keamanan.

Acara ini adalah bagian dari skema Future Aviation Security Solutions (Fass) pemerintah, yang menginvestasikan jutaan pound dalam ide-ide yang menjanjikan.

Namun, inovasi sebagian besar masih pada tahap prototipe.

Pemindai sepatu, yang dikembangkan oleh perusahaan bernama Scanna, menggunakan jaringan elektroda pengindera untuk menganalisis sepatu dan apa yang dikandungnya.

Ketika mesin mendeteksi sesuatu yang seharusnya tidak berada dalam sepasang sepatu, akan memberitahu staf bandara. Karena hanya perlu beberapa detik, perusahaan berharap dapat diintegrasikan dengan pemindai seluruh tubuh sehingga penumpang tidak perlu lagi melepas sepatu mereka di bandara.

Alat itu dapat digunakan pada penumpang saat mereka menunggu di antrian di keamanan. Perusahaan berharap untuk menguji teknologi sebelum akhir 2019.

Perusahaan lain, Sequestim, berharap untuk menghilangkan kerumitan melepas mantel dan barang-barang seperti ponsel dan dompet dari saku saat proses pemeriksaan.

Alat ini bekerja menggabungkan kecerdasan buatan dengan versi yang lebih sensitif dari pemindai gelombang tubuh milimeter yang sudah digunakan di bandara. Penumpang dapat melewati pemindai sambil mengenakan mantel mereka dengan saku penuh dan masih mengidentifikasi ancaman tersembunyi.

Pendinginan sensornya ke -273C (-459F) meningkatkan efektivitasnya dan memungkinkan penumpang dipindai dari jarak 8m (26ft). Sementara pendinginan membutuhkan biaya, bandara mungkin menemukan itu terbayar dengan mampu memproses penumpang lebih cepat.

Perusahaan mengatakan, kecerdasan buatannya akan memungkinkan penumpang meninggalkan barang-barang mereka di saku mereka karena sistem akan belajar "secara normal" dan dapat menandai barang yang mencurigakan.

"Itu akan mempercepat proses dengan mengurangi jumlah baki melalui pemindai," kata Rob Spurrett, direktur pelaksana Sequestim.

Lain lagi dengan para peneliti dari Durham University berharap sistem mereka akan menghilangkan kebutuhan penumpang untuk mengeluarkan barang elektronik dan cairan dari tas kabin mereka selama pemeriksaan keamanan.

Mereka sedang mengembangkan kecerdasan buatan yang dapat menganalisis gambar dari pemindai sinar-X bandara dan mengidentifikasi apa pun yang tidak beres.

Sistem itu akan mempelajari seperti apa bentuk laptop biasa, misalnya dan akan mengenali jika telah dimodifikasi untuk mengandung bahan yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Sementara itu, para peneliti di Universitas Cambridge telah mencari cara terbaik melatih staf keamanan bandara. Mereka mengusulkan untuk melatih orang menemukan barang terlarang pada gambar X-ray mungkin kontra-intuitif, karena ancaman paling parah adalah gambar yang paling jarang muncul.

Penelitian mereka menunjukkan, staf pengajar item mana yang dapat mereka abaikan dapat mengarah pada deteksi ancaman yang lebih berhasil.

Ada lagi pemindai keamanan portabel yang dapat menyelidiki bahan apa yang dibuat. Diharapkan teknologi ini dapat dikembangkan dalam lima tahun ke depan, sehingga pemindai dapat dipercaya menemukan barang terlarang, bahkan jika mereka tersembunyi di dalam tas, tanpa perlu sinar-X. [BBC]

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS