Seram! Asteroid Dinamai Dewa Kekacauan, Kejahatan dan Kegelapan Mesir

Dythia Novianty
Ilustrasi Mesir. (Shopyfi.com)
Ilustrasi Mesir. (Shopyfi.com)

Sudah lama kita menghilangkan pemikiran bahwa para dewa dapat mendatangkan kehancuran di Bumi.

Suara.com - Sudah lama kita menghilangkan pemikiran bahwa para dewa dapat mendatangkan kehancuran di Bumi. Tapi dalam ironi kosmik yang aneh, ternyata batu asteroid dengan nama yang sama dengan dewa kuno bisa menyebabkan kekacauan dan pembantaian dalam skala epik.

Telah diklaim bahwa asteroid yang dinamai Dewa Kekacauan dan Kegelapan Mesir, akan bertabrakan dengan planet kita. Apophis 99942 memiliki lebar 370 meter dan akan membuat banyak lintasan dekat Bumi pada abad berikutnya.

Ilmuwan Rusia khawatir itu bisa menabrak di Bumi dengan kecepatan lebih dari 15.000 mil per jam pada tahun 2068. Akademisi dari departemen mekanika sel di St. Petersburg State University khawatir ada sejumlah besar (sekitar seratus) kemungkinan Apophis tabrakan dengan Bumi.

Namun, yang paling berbahaya di antara bebatuan Apophis akan terjadi pada tahun 2068. Jangan terlalu panik karena kemungkinan tabrakan itu terjadi dalam skala satu banding 2,3 juta.

Para ahli teori konspirasi sebelumnya mengklaim Apophis akan menabrak Bumi pada tahun 2036, menyebabkan Kiamat dan menghancurkan peradaban manusia. Prediksi ini diduga didukung oleh siaran pers NASA yang merinci kerja para ilmuwan untuk 'memperbaiki' prediksi tentang apakah Apophis akan menyerang kita.

Siapa pun yang menjadi gugup setelah membaca rilis tidak mungkin memperhatikan, karena dalam kalimat kedua NASA menulis bahwa kemungkinan pertemuan berbahaya dengan Bumi pada tahun 2036.

"Apophis telah menjadi salah satu dari benda-benda angkasa yang telah menarik perhatian publik sejak ditemukan pada tahun 2004," kata Steve Chesley dari NASA.

"Teknik komputasi yang diperbarui dan data yang baru tersedia menunjukkan, kemungkinan pertemuan Bumi pada 13 April 2036, karena Apophis telah turun dari satu dalam 45.000 menjadi sekitar empat dalam sejuta."

Para astronom pertama kali mengatakan ada peluang 2,7 persen Apophis mengenai Bumi pada tahun 2029, tetapi kemungkinan ini sepenuhnya dikesampingkan setelah analisis lebih lanjut. Namun, pengaturan rekor ini, tetapi pendekatan yang tidak berbahaya akan membawanya dalam jarak 18.300 mil dari permukaan Bumi. Jarak yang sangat kecil dalam hal galaksi.

Para ilmuwan kemudian menjatuhkan prediksi mereka tentang kemungkinan terkena pada tahun 2036 dan menghitung bahwa ada peluang tiga per sejuta dampak pada tahun 2068. Tentu saja, sebagian orang tidak akan percaya apa pun yang dikatakan dan ditekankan NASA.

Jadi apa yang akan terjadi jika NASA benar-benar berbohong dan Asteroid itu benar-benar akan menabrak planet kita yang indah?

Robert Walker, seorang penemu, pemrogram komputer, dan astronom, mengatakan bahwa siapa pun yang cukup sial untuk berada dekat lokasi dampak akan terbunuh, tetapi umat manusia akan tetap hidup. Dalam sebuah posting blog untuk Science 20, dia mengatakan, jutaan orang akan terbunuh oleh tsunami jika asteroid menabrak laut dekat kota besar.

"Jika kena di darat itu akan menciptakan kawah besar (sebagai panduan kasar, kawah itu sepuluh kali diameter asteroid) dan itu bisa membunuh jutaan orang jika mendarat di atau dekat kota. Jika mendarat di tempat yang jauh, efeknya bisa minimal - dan sebagian besar wilayah hingga hari ini masih berupa gurun atau es atau tidak berpenghuni oleh manusia," tambahnya.

"Walaupun ini jelas akan menjadi bencana besar, itu tidak akan membuang cukup puing dan debu menyebabkan 'dampak musim dingin' yang menghalangi matahari di seluruh dunia dan menyebabkan kematian massal tanaman, hewan dan manusia. Itu tidak akan memiliki efek global jangka panjang," beber Walker.

Perkiraan sebelumnya menyatakan bahwa dampaknya akan menyebabkan ledakan sekitar 15 kali lebih kuat daripada ledakan Tsar Bomba, 'Raja Bom Rusia' Rusia yang merupakan bom hidrogen paling kuat yang pernah diuji. Ini akan meninggalkan kawah selebar 2,6 mil dan menjadi berita yang sangat buruk bagi siapa pun yang tinggal di dekatnya, tetapi tidak akan menghancurkan spesies kita.

Apophis atau Apep adalah Dewa Ular yang dipandang sebagai musuh bebuyutan Ra, Dewa Matahari dan Pembawa Cahaya. [Metro]

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS