Awal Mula Terbentuknya Planet Jupiter

Dythia Novianty | Tivan Rahmat
Awal Mula Terbentuknya Planet Jupiter
Ilustrasi Voyager di posisi dekat planet Jupiter. [Shutterstock/Elenarts]

Di bulan Juni ini, Jupiter tengah mendekati Bumi.

Suara.com - Di bulan Juni ini, Jupiter tengah mendekati Bumi, sehingga bisa dilihat dengan mata telanjang oleh para penduduk di Planet Biru. Lalu, seperti apakah awal mula terbentuknya planet Jupiter?

Sebagaimana dikutip dari Forbes pada Rabu (12/6/2019), Jupiter merupakan salah satu planet raksasa di tata surya. Saking besarnya, planet ini sering dijuluki Jove yang berarti dewa langit atau raja para dewa dalam mitologi Romawi kuno.

Untuk besarnya, Jupiter memiliki ukuran hingga 11 kali lebih besar ketimbang luas Bumi. Saat ini, Jupiter telah mencapai oposisi, yaitu ketika Bumi berada tepat diantara Jupiter dan Matahari.

Akibatnya, Jupiter dapat diamati dari Bumi dengan cahaya paling terang sepanjang tahun yang terjadi puncaknya pada 10 Juni 2019.

Tak hanya itu, Jupiter juga dapat diamati dari Bumi hingga Juli 2019. Jika beruntung, empat satelit besar yang mengelilingi planet kelima di tata surya itu juga bisa terlihat dari Bumi.

Sedangkan perihal awal mula terbentuknya Jupiter, ilmuwan menyebut bahwa planet tersebut berasal dari asteroid es yang jauh dari Matahari. Namun seiring berjalannya waktu, Jupiter mendekati Matahari.

Isi planet Jupiter terdiri dari sekumpulan gas panas sehingga tidak memungkinkan untuk ditinggali makhluk hidup, termasuk manusia.

"Jupiter terbentuk jauh dari Matahari dan kemudian bermigrasi ke orbitnya saat ini," ujar Simona Pirani, mahasiswa doktoral astronomi di Lund University.

Penampakan Planet Jupiter dari dekan. (NASA/ Sean Doran dan Gerald Eichstädt).
Penampakan Planet Jupiter dari dekat. (NASA/ Sean Doran dan Gerald Eichstädt)

Lebih lanjut, para peneliti juga mengungkapkan bahwa Jupiter pada awalnya berada empat kali lebih jauh di tata surya sebelum bermigrasi ke orbitnya saat ini.

Menurut perhitungan mereka, migrasi Jupiter berlangsung sekitar 700.000 tahun. Sedangkan usia hidupnya sudah berlangsung 2-3 juta tahun sejak berstatus sebgai asteroid es yang jauh dari Matahari.

Jupiter mendekati matahari karena didorong oleh kekuatan gravitasi dari gas di sekitarnya sehingga dalam waktu lama membentuk kumpulan gas panas berukuran raksasa.

Ukuran raksasa Jupiter juga bertambah karena saat bergerak ke dalam (mendekati matahari), ia 'memakan' asteroid Trojan yang kian menambah ukuran planet, hingga seperti sekarang ini.

Hingga saat ini, gaya gravitasi Jupiter juga masih besar sehingga ia dikelilingi oleh 79 satelit alami dan memiliki cincin awan yang melingkari planet Saturnus.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS