facebook

BMKG: Kemarau Diperkirakan Berakhir Pertengahan November

Liberty Jemadu
BMKG: Kemarau Diperkirakan Berakhir Pertengahan November
Petugas Informasi Iklim BMKG memperlihatkan prediksi musim kemarau di wilayah Indonesia melalui peta pengamatan iklim. [Antara/Laily Rahmawaty]

BMKG: Beberapa wilayah di Indonesia saat ini sudah masuk masa transisi ke musim penghujan.

Suara.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan musim kemarau di Tanah Air masih akan berlangsung hingga awal Oktober atau pertengahan November 2019.

"Musim kemarau masih berlangsung hingga pertengahan November, awal Oktober. Namun di beberapa wilayah saat ini sudah masuk masa transisi ke musim penghujan," kata Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono R Prabowo dalam sebuah diskusi di Jakarta, Kamis (26/9/2019).

Dia mengatakan musim hujan datang Indonesia dengan waktu yang tidak bersamaan, karena wilayah Indonesia sangat luas.

Musim hujan umumnya merambat dari Sumatra bagian utara, tengah, selatan, lalu ke Kalimantan, kemudian Jawa, Bali, Nusa Tenggara Barat, dan terakhir di Nusa Tenggara Timur.

Baca Juga: Teror Asap dan Kemarau, PNS Bangka Belitung Bareng TNI Salat Minta Hujan

"Dengan kata lain wilayah yang mengalami kemarau terpanjang di NTT," tuturnya.

Selain luasnya wilayah Indonesia, kata Prabowo, perbedaan lamanya musim kemarau juga tergantung letak geografis di wilayah tersebut. Bahkan, satu daerah dengan daerah lain dalam satu provinsi juga bisa memiliki masa peralihan yang berbeda.

"Dari posisi yang ada, kebetulan Sumatera ini timurnya terlindungi Semenanjung Malaysia. Ini memberikan pengaruh terhadap iklimnya. Untuk waktu tertentu, bagian barat pada umumnya lebih basah daripada timur. Meski satu Provinsi Riau, tapi bagian tengah lebih basah daripada timur. Letak geografis ini membuat karakteristik Riau barat dan timur berbeda," jelasnya.

Sementara untuk puncak musim hujan, BMKG memprediksi pada umumnya akan terjadi pada Januari dan Februari, di mana di beberapa tempat, seperti di Sumatera bagian barat cenderung akan terjadi lebih awal. [Antara]

Baca Juga: Kemarau Panjang, Petani Gunungkidul Panen Kedelai

Komentar