Mengenal Mars 2020, Robot Penjelajah Penerus Curiosity

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Mengenal Mars 2020, Robot Penjelajah Penerus Curiosity
Robot penjelajah baru NASA, Mars 2020. [NASA]

NASA berencana meluncurkan robot penjelajah baru, disebut Mars 2020.

Suara.com - ASA berencana meluncurkan robot penjelajah baru, disebut Mars 2020 pada Juli mendatang. Robot yang disebut sebagai penerus dari Curiosity, penjelajah sebelumnya mendarat pada 2012 silam, memiliki bentuk yang hampir mirip dengan pendahulunya.

Meski terlihat mirip, tetapi Mars 2020 memiliki tugas dan mesin yang sangat berbeda dari Curiosity. Misi Curiosity berpusat pada penilaian kelayakhunian masa lalu dari Kawah Gale di Mars.

Sementara Mars 2020 akan mengkarakterisasi kalayakhunian dari tempat pendaratannya kelak di Kawah Jezero. Robot penjelajah ini diprediksi akan mendarat di permukaan Mars pada Februari 2021.
Selain itu, robot penjelajah baru ini juga akan mencari biosignature kuno atau tanda-tanda kehidupan masa lalu yang mungkin tersembunyi di sampel batu atau tanah Mars.

Massa dan dimensi keduanya pun berbeda. Mars 2020 memiliki panjang sekitar 12 cm dan 127 kg lebih berat dari Curiosity. Itu karena Mars 2020 akan membawa seperangkat alat yang berbeda.

Baca Juga: 5 Cara Mudah Perbaiki Masalah Kecepatan Smartphone

Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).
Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).

Meski lengan kedua robot penjelajah memiliki jangkauan yang sama, yaitu 2,2 meter, tetapi Mars 2020 memiliki instrumen yang lebih besar untuk melakukan pengeboran.

"Bor akan memotong inti batu yang utuh, bukan melumatkannya, dan inti batu itu akan ditempatkan dalam tabung sampel melalui sistem penyimpanan yang kompleks," jelas petinggi Jet Propulsion Laboratory (JPL) dalam sebuah pernyataan.

Dilansir dari Space.com, Mars 2020 juga akan dibekali dengan 23 kamera dan ditugaskan untuk mengambil foto berwarna. Tingkat zoom dan video pada kamera pun akan ditingkatkan lebih jauh daripada 17 kamera yang dimiliki Curiosity.

Perbedaan lainnya adalah mikrofon. Mars 2020 akan dibekali dengan dua mikrofon untuk mendengarkan suara pendaratan di Mars dan angin planet.

Curiosity, kendaraan robot milik NASA. [NASA]
Curiosity, kendaraan robot milik NASA. [NASA]

Selain itu, Mars 2020 juga memiliki kecerdasan self-driving yang membuatnya mampu menentukan jalur di Mars secara mandiri hingga lima kali lebih cepat daripada Curiosity. Tim peneliti berharap peningkatan ini akan memberikan efisiensi waktu untuk Mars 2020 menyelesaikan tugasnya.

Baca Juga: Budayakan Membaca! Promo Gila-gilaan Cucian Mobil, Berujung Bikin Kesal

Dengan teknologi self-driving, operasi harian Mars 2020 hanya akan memakan waktu 5 jam. Berbeda dari Curiosity yang menghabiskan waktu 7 jam dan membutuhkan 19 jam untuk analisis.

Komentar