Sederet Influencer Klaim Punya Metode Lawan Covid-19, Pakar Buka Suara

Ririn Indriani | Tivan Rahmat
Sederet Influencer Klaim Punya Metode Lawan Covid-19, Pakar Buka Suara
Ilustrasi apa itu Virus Corona Covid-19, gejala, inkubasi dan pencegahannya. (Shutterstock)

Deretan influencer yang mengklaim punya metode mujarab melawan Covid-19, ujung-ujungnya jualan produk.

Suara.com - Para ilmuwan saat ini tengah berupaya keras untuk mencari vaksin yang bisa mengobati virus corona Covid-19.

Namun di luar para ahli, deretan influencer berikut ini dengan berani mengklaim punya metode untuk melawan COVID-19, meskipun argumen mereka tanpa dasar ilmu yang pasti.

Krystal Nielson, pesohor yang dikenal sebagai kontestan acara reality show Bachelor dan telah berubah haluan menjadi pelatih fitness ini menjadi salah satu yang disorot publik.

Belum lama ini, ia mengunggah video terkait hubungan antara makanan olahan, inflamasi, dan COVID-19.

Parahnya, metode yang ia klaim sebagai penangkal virus corona itu ia tawarkan dalam sebuah program detoks tubuh yang dijual mulai dari 97 dolar AS atau sekitar Rp 1,5 juta hingga 494 dolar AS atau sekitar Rp 8 juta.

Karena hanya berdasarkan opini pribadi, banyak orang yang melaporkan video tersebut sehingga video itu kini telah dihapus.

Selain itu, ada pula Ben Greenfield, bodybuilder yang punya followers 250 ribu orang.

Ia mengunggah postingan tentang ozone therapy atau terapi ozon yang ia diklaim sebagai pengobatan alternatif yang sudah terbukti membunuh virus corona, SARS, dan virus baru lainnya.

Lagi-lagi, opini tanpa ilmu medis ini berujung pada penjualan produk.

Postingan tersebut disertai dengan link untuk membeli alat home ozone generator yang dihargai 6 ribu dolar AS atau setara Rp 98 jutaan dengan kode BEN100 untuk mendapatkan diskon 100 dolar AS dan mengaku telah merasakan manfaat dari alat tersebut setelah ia gunakan bersama keluarganya.

"Orang-orang mengetahui tentang seberapa kuat alat ini untuk melawan virus dan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga saya harus mengunggah ini dengan cepat. Alat-alat ini kemungkinan akan terjual habis pada akhir minggu ini," tulis Greenfield, seperti dikutip dari Wired, Minggu (5/4/2020).

Influencer lainnya yang berpsekulasi punya cara jitu melawan COVID-19 datang dari seorang YouTuber bernama Holly Dolke.

Dalam sebuah video berjudul 'How to build immunity for the Coronavirus,' ia merekomendasikan sejumlah vitamin dan suplemen yang diklaimnya mampu membantu tubuh untuk mencegah infeksi, antara lain vitamin D, vitamin C, dan zinc.

Menanggapi opini ngawur para influencer terhadap obat virus corona tersebut, Michael Starnbach dari Harvard University yang berfokus pada mikrobiologi dan imunobiologi mengatakan bahwa gagasan untuk menggunakan disinfektan secara internal adalah hal yang salah.

Memang benar, kata Starnbach, studi menunjukkan bahwa memiliki nutrisi yang cukup dapat meningkatkan imun tubuh untuk melawan infeksi seperti dengan tingkat vitamin D yang memadai yang telah dikaitkan dengan sedikit penurunan infeksi seperti flu biasa. Akan tetapi, itu tidak berarti mengonsumsi banyak vitamin D atau suplemen lain dapat mencegah penyakit yang disebabkan virus.

Terlebih, belum ada penelitian maupun data ilimiah tentang bagaimana sistem tubuh meningkatkan kekebalan dengan suplemen atau diet, khususnya untuk COVID-19.

"Sebagai ilmuwan dan profesional medis, kami mengandalkan studi berbasis bukti untuk merekomendasikan produk. Tidak hanya menciptakan sesuatu dan membuat klaim tentang hal itu," ujar Starnbach.

"Masyarakat juga harus ada inisiatif mencari bukti untuk mendukung rekomendasi, bukan sekadar pernyataan dari influencer yang menyarankan bahwa suatu produk akan membantu untuk menangani penyakit tertentu," pungkasnya.

Sementara itu, badan makanan dan obat-obatan Amerika Serikat (FDA) memperingatkan bahwa ozon adalah gas beracun yang jika digunakan tanpa pengawasan medis, bisa berbahaya bagi manusia dan hewan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS