Pegawai OVO Diduga Ambil Data Pengguna untuk Kepentingan Pribadi

Liberty Jemadu
Pegawai OVO Diduga Ambil Data Pengguna untuk Kepentingan Pribadi
Ilustrasi aplikasi Ovo. [Google Play]

OVO meminta maaf dan memecat karyawan yang dimaksud.

Suara.com - Salah seorang pekerja di platform pembayaran OVO diduga menggunakan data pengguna untuk kepentingan pribadi, demikian diwartakan Antara, Jumat(3/7/2020).

Seorang warganet melalui platform mikroblog Twitter membuat utasan bahwa seorang petugas yang mengaku bekerja di OVO secara pribadi menghubungi keluarganya yang ingin menambah kapasitas akun OVO ke versi premier.

Dalam utasan tersebut, akun bernama @prayogoafang juga mengunggah gambar bahwa orang tersebut juga mengirimkan foto KTP dan swafoto sambil memegang KTP pengguna.

"Apakah memang prosedurnya seperti ini? Jika tidak, kenapa bisa ada chat ke nomor pribadi yang pada dasarnya privasi pengguna jasa ya?" dia bertanya.

Beberapa jam berselang, pemilik akun menyatakan sudah berkomunikasi dengan OVO dan kasus tersebut sedang didalami.

Head of Public Relations OVO, Sinta Setyaningsih, melalui pesan elektronik kepada menyatakan tindakan tersebut merupakan pelanggaran berat dan sudah mengeluarkan karyawan yang bersangkutan. OVO juga meminta maaf atas kejadian tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS