alexametrics

Gandeng SpaceX, Microsoft Akan Perluas Platform Cloud ke Luar Angkasa

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Gandeng SpaceX, Microsoft Akan Perluas Platform Cloud ke Luar Angkasa
Logo SpaceX. [Shutterstock]

Microsoft menghubungkan platform komputasi awan Azure ke jaringan satelit orbit rendah Bumi SpaceX.

Suara.com - Microsoft bekerja sama dengan SpaceX untuk memperluas platform komputasi awan atau cloud ke luar angkasa.

Kemitraan ini memungkinkan Microsoft menghubungkan platform komputasi awan Azure ke jaringan satelit orbit rendah Bumi SpaceX, yang menawarkan keunggulan kepada Microsoft dalam persaingannya dengan platform cloud lainnya, seperti Amazon milik Jeff Bezos.

Perusahaan cloud telah melihat lonjakan permintaan pada tahun ini karena lebih banyak bisnis menggunakan layanan tersebut, untuk peralihan bekerja dari rumah akibat pandemi virus Corona (Covid-19).

Microsoft telah menguji cloud Azure dengan satelit luar angkasa dalam beberapa bulan terakhir dan pada September, Microsoft meluncurkan upaya Azure Space yang memanfaatkan permintaan untuk layanan data-heavy space.

Baca Juga: Hore! Streaming Gama Xbox One Bisa Lewat iPhone atau iPad

Salah satu kantor Microsoft. [Shutterstock]
Salah satu kantor Microsoft. [Shutterstock]

Layanan tersebut mencakup prediksi dan pelacakan bencana, peningkatan visibilitas rantai pasokan, hingga aktivitas ekonomi.

"Jika memungkinkan, kami akan bekerja sama dengan Anda, menjual bersama ke perusahaan baru dan pelanggan masa depan, dan pada dasarnya membawa kekuatan konektivitas Starlink ke infrastruktur Azure," kata Gwynne Shotwell, presiden SpaceX, kepada Tom Keane, wakil presiden Microsoft untuk Azure Global, seperti dikutip New York Post, Kamis (22/10/2020).

Di sisi lain, SpaceX telah meningkatkan produksi satelit untuk Starlink, sebuah konstelasi berkembang dari ratusan satelit penyedia internet, yang diharapkan Elon Musk akan memberikan cukup suntikan dana untuk membantu membiayai tujuan antarplanet SpaceX.

Awal bulan ini, SpaceX memenangkan kontrak senilai 149 juta dolar AS untuk membangun satelit pelacak rudal Pentagon. Itu merupakan kontrak pemerintah pertama untuk membangun satelit.

Baca Juga: SpaceX Akan Luncurkan Starship Pertama ke Mars

Komentar