alexametrics

Astronom Temukan Badai Lubang Hitam Supermasif Paling Awal di Semesta

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Astronom Temukan Badai Lubang Hitam Supermasif Paling Awal di Semesta
Badai Lubang Hitam Supermasif. [ALMA]

Badai itu memiliki kecepatan angin hingga 1,1 juta mil per jam.

Suara.com - Para astronom menemukan badai dahsyat lubang hitam supermasif paling awal yang diketahui.

Terletak 13,1 miliar tahun cahaya dari Bumi, badai itu memiliki kecepatan angin hingga 1,1 juta mil per jam.

Para peneliti yang menggunakan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) di Chili, menemukan angin yang didorong lubang hitam 800 juta tahun setelah Big Bang.

ALMA mengamati galaksi HSC J124353.93+010038.5 dan menangkap gelombang radio yang dipancarkan oleh debu serta ion karbon di galaksi.

Baca Juga: Hubble Temukan Galaksi Misterius, Punya Lubang Hitam Tersembunyi

Analisis mendetail dari data ALMA mengungkapkan bahwa ada aliran berkecepatan tinggi yang bergerak dengan kecepatan 500 km per detik atau 1,1 juta mil per jam.

Badai dahsyat ini adalah tanda bahwa lubang hitam besar di pusat galaksi memiliki efek mendalam pada pertumbuhan galaksi dari alam semesta awal.

Galaksi HSC J124353.93+010038.5. [ALMA]
Galaksi J1243+0100 . [ALMA]

Tim ahli mengatakan, ini adalah contoh paling awal yang pernah diamati dari jenis badai lubang hitam dengan ukuran jutaan hingga miliaran kali lebih besar dari Matahari.

Ilmuwan menemukan bahwa massa lubang hitam secara kasar sebanding dengan massa wilayah pusat galaksi yang dihuninya.

"Berdasarkan hubungan proporsional antara massa dua benda yang sangat berbeda ukurannya, kami percaya bahwa galaksi dan lubang hitam tumbuh dan berevolusi bersama melalui semacam interaksi fisik," tulis para ahli, dikutip Daily Mail, Rabu (23/6/2021).

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Lubang Hitam Unicorn, Terdekat dari Bumi

Tak hanya itu, ini juga contoh galaksi tertua yang diamati dengan badai besar seukuran galaksi.

Komentar