alexametrics

Tidak Hanya Kuat, Asteroid Seukuran Kota Hantam Bumi 10 Kali Lebih Sering

Dythia Novianty
Tidak Hanya Kuat, Asteroid Seukuran Kota Hantam Bumi 10 Kali Lebih Sering
Ilustrasi asteroid menabrak Bumi. (Shutterstock)

Studi baru menemukan bahwa asteroid seukuran kota menghantam Bumi kuno 10 kali lebih sering dari yang diperkirakan.

Suara.com - Studi baru menemukan bahwa asteroid seukuran kota menghantam Bumi kuno 10 kali lebih sering dari yang diperkirakan.

Asteroid seukuran kota, seperti yang memusnahkan dinosaurus, menabrak Bumi kuno lebih sering daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Kira-kira setiap 15 juta tahun, planet kita yang berevolusi akan dihantam oleh sepotong batu seukuran kota atau yang lebih besar, kata para ilmuwan dengan studi baru dalam sebuah pernyataan.

Penelitian ini dipresentasikan pada konferensi geokimia Goldschmidt bulan ini.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Alat Bisa Perkirakan Usia Kekebalan Tubuh dan Prediksi Risiko Penyakit

Dilansir laman Livescience, Minggu (18/7/2021), periode ini terjadi antara 2,5 dan 3,5 miliar tahun lalu.

Para peneliti melihat planet ini dalam pergolakan secara teratur, dengan kimia di dekat permukaannya mengalami perubahan dramatis yang dapat dilacak di bebatuan di tanah bahkan hari ini.

Dampak asteroid. [Eurakalert]
Dampak asteroid. [Eurakalert]

Dalam studi tersebut, Simone Marchi, seorang ilmuwan utama di Southwest Research Institute di Boulder, Colorado dan rekan-rekannya melihat keberadaan apa yang disebut spherules.

Gelembung-gelembung kecil dari batu menguap yang terlempar ke luar angkasa oleh setiap tumbukan asteroid.

Kemudian memadat dan jatuh kembali ke Bumi, membentuk lapisan tipis yang dilihat ahli geologi di batuan dasar hari ini.

Baca Juga: Ilmuwan Sebut Dampak Asteroid Pemusnah Dinosaurus 10 Kali Lebih Kuat dari Perkiraan

Tim mengembangkan metode baru untuk memodelkan efek dampak asteroid dalam hal kemampuan mereka untuk menghasilkan bola dan mempengaruhi distribusi global mereka.

Komentar