alexametrics

Kepunahannya Masih Jadi Misteri, Ditemukan DNA Beruang Berusia 32.000 Tahun

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Kepunahannya Masih Jadi Misteri, Ditemukan DNA Beruang Berusia 32.000 Tahun
Beruang cokelat Jepang (Ursus arctos). [STR/AFP]

Para ahli mengekstraksi DNA purba dari tengkorak beruang berusia 32.000 tahun.

Suara.com - Para ahli mengekstraksi DNA purba dari tengkorak beruang berusia 32.000 tahun.

Penemuan ini membuktikan bahwa beruang cokelat Zaman Es melakukan migrasi ke Honshu, pulau terbesar di Jepang dan tinggal di dekat Tokyo sebelum akhirnya punah.

Saat ini, satu-satunya beruang cokelat Jepang (Ursus arctos) tinggal di Hokkaido.

Bukti menunjukkan bahwa nenek moyang beruang ini bermigrasi dari Sakhalin, sebuah pulau di utara Hokkaido yang sekarang menjadi bagian dari Rusia.

Baca Juga: Viral! Susu Beruang Seharga Rp 17 Ribu Perkaleng

Hewan itu kemungkinan berjalan di atas jembatan mengubungkan Sakhalin dan Hokkaido di Pleistosen, periode waktu dari 2,6 juta hingga sekitar 11.700 tahun lalu.

Meskipun beruang cokelat tidak lagi berkeliaran di sekitar Tokyo, fosil berusia antara 340.000-24.000 tahun telah ditemukan di beberapa lokasi di Pulau Honshu.

Tengkorak beruang usia 32.000 tahun. [PLOS ONE]
Tengkorak beruang usia 32.000 tahun. [PLOS ONE]

Hal itu menimbulkan pertanyaan tentang kapan dan bagaimana beruang Honshu pertama kali tiba di pulau itu.

Sayangnya, hanya ada sedikit bukti fosil tentang migrasi hewan tersebut.

"Jumlah fosil beruang cokelat yang digali di Jepang langka, dengan kurang dari sepuluh spesimen yang tidak lengkap," kata Takahiro Segawa, asisten profesor senior di Pusat Penelitian Ilmu Hayati Universitas Yamanashi.

Baca Juga: Pria Ini Berhasil Diselamatkan Setelah Diserang Beruang Selama Seminggu

Namun, ilmuwan menemukan satu spesimen unik yang digali di sebuah gua di Prefektur Gunma, barat laut wilayah Tokyo.