alexametrics

Hasil Pemodelan BMKG: Tsunami Selat Sunda Bisa Sapu Ancol dan Tanjung Priok

Liberty Jemadu
Hasil Pemodelan BMKG: Tsunami Selat Sunda Bisa Sapu Ancol dan Tanjung Priok
Pemodelan BMKG menunjukkan tsunami Selat Sunda bisa mencapai Jakarta jika dipicu gempa 8,7. Foto: Kerusakan akibat tsunami Selat Sunda di wilayah pesisir Pandeglang, Banten, Minggu (23/12/2018). [ANTARA FOTO/HO-Susi Air]

Jika terjadi gempa bermagnitudo 8,7 di Selat Sunda, maka tsunami bisa mencapai daratan Jakarta. Ini merupakan hasil pemodelan BMKG dan penelusuran catatan sejarah.

Suara.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengatakan jika terjadi tsunami Selat Sunda yang dipicu gempa tektonik di zona megathrust maupun erupsi gunung api, maka Jakarta juga dilanda tsunami.

Koordinator Bidang Mitigasi Gempa bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, pada Jumat malam (20/8/2021) menjelaskan hasil pemodelan tsunami Selat Sunda menunjukkan bahwa pesisir Jakarta akan dijangkau gelombang tsunami jika terjadi gempa dengan magnitudo 8,7.

"Pemodelan tsunami Selat Sunda akibat gempa magnitudo 8,7 yang dilakukan BMKG menujukkan bahwa tsunami dapat sampai Pantai Jakarta. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa tsunami sampai di Pantai Jakarta dalam waktu sekitar 3 jam setelah gempa, dengan tinggi 0,5 meter di Kapuk Muara - Kamal Muara dan 0,6 meter di Ancol - Tanjung Priok," jelas Daryono dalam ulasan di Facebook.

Pemodelan tsunami itu diukur dari muka air laut rata-rata (mean sea level). Dalam kasus terburuk, jika tsunami terjadi saat pasang, maka tinggi tsunami dapat bertambah.

Baca Juga: Potensi Tsunami 20 Meter Selatan Jawa, Sampai Jakarta Gelombang Setinggi 1,5 Meter

"Selain itu, ketinggian tsunami juga dapat bertambah jika pesisir Jakarta sudah mengalami penurunan permukaan (subsiden)," beber dia.

Daryono juga mengingatkan bahwa tsunami pernah menyapu Jakarta saat terjadi letusan Gunung Krakatau pada 27 Agustus 1883. Ia mengatakan erupsi Krakatau di Selat Sunda, yang menyebabkan runtuhnya badan gunung, memicu tsunami lebih dari 30 meter.

Dahsyatnya tsunami mampu menimbulkan kerusakan di Pulau Onrust di Kepulauan Seribu. Selain menerjang Pulau Onrust, tsunami juga menerjang Pantai Batavia.

"Gambaran Pantai Batavia dan Tanjung Priok yang dilanda tsunami saat itu sangat jelas dilaporkan Bataviaasch Handelsblad yang terbit pada 28 Agustus 1883," beber Daryono.

Tsunami dilaporkan membanjiri daratan dan menghempaskan perahu-perahu di pantai. Tsunami juga menimbulkan kekacauan di Pelabuhan Tanjung Priok dan menenggelamkan dua buah kapal. Dampak tsunami ini juga merusak beberapa jembatan dekat muara sungai di Batavia.

Baca Juga: Pesisir Selatan Jawa Terancam Gempa 9 SR dan Tsunami 20 Meter, Gelombang Sampai Istana

"Fakta tsunami 1883 menjadi dasar bahwa tsunami dahsyat di Selat Sunda dapat berdampak hingga pantai Jakarta," imbuh dia.

Komentar