alexametrics

Ditemukan Bukti Ledakan Besar dari 3.600 Tahun Lalu, Hancurkan Kota Sodom?

Dythia Novianty
Ditemukan Bukti Ledakan Besar dari 3.600 Tahun Lalu, Hancurkan Kota Sodom?
Kehancuran istana di Tall el-Hammam. [Nature]

Arkeolog menemukan bukti dari peristiwa ledakan kosmik besar sekitar 3.600 tahun lalu.

Suara.com - Arkeolog menemukan bukti dari peristiwa ledakan kosmik besar sekitar 3.600 tahun lalu yang menghancurkan seluruh kota di dekat Laut Mati di Timur Tengah.

Peristiwa itu lebih besar dari peristiwa ledakan udara Tunguska yang terkenal di Rusia pada 1908, dan 1.000 kali lebih kuat dari bom atom Hiroshima.

Peristiwa itu meratakan kota Tall el-Hammam yang berkembang pesat, terletak di tempat yang sekarang disebut Yordania.

Para peneliti memperkirakan batu ruang angkasa selebar sekitar 50 meter meledak sekitar 4 km (2,5 mil) di atas Bumi, mengirimkan kilatan yang menyilaukan dan gelombang panas pada 2.000 derajat (3.600 F ).

Baca Juga: Tim Arkeolog Terkejut Temukan Ini saat Gali Goa Pawon

Pananya membakar struktur dan badan kayu, dan melelehkan benda logam apa pun seperti pedang atau tombak, serta struktur tembikar dan bata lumpur.

Tapi kehancuran belum berakhir. Beberapa detik kemudian, gelombang kejut besar meratakan segalanya, termasuk kompleks istana berlantai 4 hingga 5 dan dinding benteng bata lumpur setebal 4 m.

Tall el-Hammam. [Nature]
Tall el-Hammam. [Nature]

Penulis makalah, yang diterbitkan di Nature Scientific Reports, mengatakan bahwa deskripsi saksi mata dari peristiwa bencana berusia 3600 tahun ini mungkin telah diturunkan, sebagai tradisi lisan yang pada akhirnya menjadi catatan alkitabiah tertulis tentang kehancuran Sodom.

Sodom adalah kota, yang menurut teks-teks alkitabiah, dihancurkan karena kebejatannya, dengan batu dan api berjatuhan dari langit.

Namun, cerita ini berasal dari masa ketika banyak bencana alam akibat kemarahan para dewa.

Baca Juga: Misterius! Kolam Dekat Laut Mati Berubah Warna Semerah Darah

Di banyak situs di Timur Tengah, penggalian atau studi arkeologi mengungkapkan beberapa lapisan tempat tinggal masa lalu yang memiliki signifikansi keagamaan atau nasionalis untuk lebih dari satu kelompok etnis.

Komentar