alexametrics

Konsentrasi Parasetamol di Perairan Teluk Jakarta Tidak Mematikan

Liberty Jemadu
Konsentrasi Parasetamol di Perairan Teluk Jakarta Tidak Mematikan
Peneliti BRIN menemukan kandungan parasetamol di perairan Ancol dan Angke di Teluk Jakarta. Foto: Pengunjung memadati kawasan wisata Pantai Ancol, Jakarta, Senin (25/12). [Suara.com]

Tetapi dalam jangka panjang, kandungan parasetamol di Teluk Jakarta akan merusak lingkungan.

Suara.com - Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) IPB University Prof Etty Riani menyebut temuan konsentrasi parasetamol berada di kadar yang tidak mematikan tapi jika terus bertahan maka berpotensi memberikan dampak.

"Kalau melihat dari jumlah 610 nanogram per liter itu, katakanlah sisa lima persen yang toksik, dengan 610 nanogran memang non-aktif. Tidak langsung mematikan, sehingga ada berita di TV banyak ikan mati gara-gara parasetamol itu rasanya pernyataan yang kurang ilmiah," kata pakar ekotoksikologi Etty dalam konferensi pers Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dipantau dari Jakarta pada Selasa (5/10/2021).

"Ini tidak akan mematikan dalam jumlah yang segini," tambahnya.

Namun, dia mengingatkan jika tetap tidak dilakukan langkah untuk menanganinya atau business as usual maka berpotensi memberikan dampak terhadap lingkungan.

Baca Juga: Pemprov DKI Belum Pernah Cek Kandungan Paracetamol di Laut Ancol

"Tetap harus diperhatikan karena lingkungan merupakan suatu sistem yang saling terkait satu dengan lainnya," tegasnya.

Sebelumnya, penelitian yang dilakukan peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) bekerja sama dengan peneliti di Inggris menemukan konsentrasi tinggi parasetamol di Angke dan Ancol di Teluk Jakarta.

Penelitian itu digelar pada 2017 silam. Para peneliti hingga saat ini belum mengetahui dari mana asal parasetamol yang mencemari Teluk Jakarta tersebut. [Antara]

Komentar