facebook

Bibit Siklon Tropis di sekitar Laut Timor Berpotensi Terbentuk pada Natal 2021

Liberty Jemadu
Bibit Siklon Tropis di sekitar Laut Timor Berpotensi Terbentuk pada Natal 2021
BMKG memprakirakan bibit siklon tropis di sekitar Laut Timor dan Arafura akan terbentuk pada Natal 2021. Foto: Petugas BMKG mengamati pergerakan Siklon Tropis Seroja pada April 2021.[Antara/Ari Bowo Sucipto]

BMKG mengeluarkan peringatan dini potensi hujan dan angin kencang di NTT, NTB, Maluku, dan Sulawesi Tenggara.

Suara.com - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan bibit siklon tropis berpotensi terbentuk di perairan Arafura dan Laut Timor saat rangkaian perayaan Natal 2021.

"Yang perlu dipertegas pada tanggal 24 Desember 2021 adalah malam Natal. Ada indikator merah di wilayah Laut Arafura dengan intensitas hujan 65-100 milimeter dalam 24 jam, artinya sangat lebat," kata Dwikorita Karnawati melalui konferensi pers yang diikuti dari YouTube BMKG, Rabu (22/12/2021).

Dwikorita mengatakan Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) terus melakukan pemantauan potensi terjadinya bibit siklon tropis yang dapat berdampak pada kondisi cuaca hujan lebat dan gelombang laut yang signifikan di wilayah Indonesia dalam periode sepekan ke depan.

Jakarta TCWC mengidentifikasi suspek area potensi bibit siklon tropis di sekitar perbatasan wilayah laut Timor dan Arafura atau sekitar perairan selatan Kepulauan Tanimbar (Saumlaki) dalam periode dua hari ke depan.

Baca Juga: Suspek Bibit Siklon Tropis di Laut Timor Berpotensi Menguat dalam 72 Jam

"Suspect area tersebut mempunyai kecenderungan bergerak ke arah selatan hingga barat daya menuju wilayah perairan utara Australia. Dalam 72 jam suspek area diperkirakan menguat cukup signifikan terutama di hari Sabtu (25/12) dan Minggu (26/12)," katanya.

Terkait situasi itu, BMKG mengeluarkan peringatan dini potensi hujan sedang hingga lebat di Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur dan Maluku dalam tiga hari ke depan.

Potensi angin kencang diprakirakan melanda Sulawesi Tenggara, Nusa Tenggara Timur, dan Maluku. Potensi tinggi gelombang 1,25 hingga 2,5 meter di Laut Seram, Perairan Kaimana, Perairan Kepulauan Aru, Perairan Kepulauan Sermata hingga Tanimbar, Perairan Amamapare - Agats bagian utara, dan Laut Arafura.

Potensi tinggi gelombang 2,5 hingga 4,0 meter di Laut Flores bagian timur, Perairan selatan Baubau hingga Kepulauan Wakatobi, Laut Banda, perairan selatan Pulau Buru - Pulau Seram, Perairan Kepulauan Kai dan Perairan Fakfak.

Dalam agenda yang sama, Kepala Pelaksana BPBD NTT Ambrosius Kodo mengatakan pihaknya akan mengeluarkan peringatan dini secara berkala setiap tiga jam sekali kepada warga serta stakeholder terkait.

Baca Juga: BMKG Temukan Suspect Area Berpotensi Bibit Siklon Tropis, Masyarakat NTT Diimbau Tak Panik

"Kita tindaklanjuti dengan update per tiga jam. Kondisi sekarang sudah dirasakan di wilayah NTT khususnya Kota Kupang, dari tadi malam hujan lebat dan petir sekarang hujan ringan dan kondisi mendung," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar