facebook

Kominfo: Pengaturan Internet 5G di Indonesia Dirancang untuk Tak Bahayakan Penerbangan

Liberty Jemadu | Dicky Prastya
Kominfo: Pengaturan Internet 5G di Indonesia Dirancang untuk Tak Bahayakan Penerbangan
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan pengaturan pita frekuensi 5G di Indonesia tak akan bahayakan penerbangan. Foto: Menkominfo Johnny G. Plate saat peluncuran layanan internet 5G Telkomsel di Solo, Jawa Tengah, Kamis (3/6/2021). (Antara]

Pita frekuensi 3,7GHz akan digunakan untuk komunikasi satelit dan bukan internet 5G. Karenanya tak akan membahayakan penerbangan.

Suara.com - Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G Plate mengatakan pemerintah tidak berencana menggunakan pita frekuensi 3,7GHz dalam rangka implementasi internet 5G. Pita frekuensi tersebut akan digunakan untuk komunikasi satelit.

Dengan pengaturan ini maka implementasi internet 5G di Indonesia tidak akan membahayakan penerbangan seperti yang dikhawatirkan terjadi di Amerika Serikat.

"Sekali lagi, Kementerian Kominfo tetap akan menggunakan pita frekuensi 3,7-4,2GHz guna keperluan komunikasi satelit, bukan untuk 5G," tegasnya.

Ia mengatakan, internet 5G di Indonesia rencananya akan memanfaatkan pita frekuensi yang lebih rendah, yaitu pita frekuensi 3,5GHz yang berada pada rentang 3,4-3,6GHz.

Baca Juga: Tak Seperti di AS, Kominfo Pastikan Internet 5G Tak Bahayakan Penerbangan

Sebelum Plate mengungkapkan bahwa sistem penerbangan yang dikhawatirkan terganggu oleh internet 5G adalah sistem radio altimeter yang bekerja pada pita frekuensi 4,2-4,4 ghz.

Informasi yang digunakan dari radio altimeter sangat penting dalam mendukung operasi penerbangan, khususnya terkait keselamatan penerbangan atau flight safety dan fungsi navigasi pada semua pesawat udara.

"Maka pengaturan frekuensi 5G di Indonesia dapat dikatakan relatif aman," kata dia.

Selain itu, Indonesia juga menyediakan guard band sebesar 600MHz yang membentang dari mulai frekuensi 3,6-4,2GHz guna membentengi radio altimeter dari sinyal jaringan 5G.

"Guard band sebesar itu hampir tiga kali lipat lebih besar dibandingkan dengan yg disediakan di AS," klaim dia.

Baca Juga: Maskapai Ramai-ramai Sebut Internet 5G Bisa Ganggu Penerbangan Pesawat

Saat ini, potensi interferensi atau gangguan 5G dengan radio altimeter juga sedang dikaji Kementerian Kominfo dengan melibatkan para akademisi serta bekerja sama dengan Kementerian Perhubungan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar